Hikmah Menjilati Jari-jemari Setelah Makan

Termasuk dari pendidikan tawadhu’ dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam adalah agar bila selesai makan seseorang hendaknya menjilat tangannya. Hal ini bukan termasuk sifat kerakusan atau keluar dari adab yang Islami. Sungguh adab yang Islami adalah apabila sejalan dan seiring dengan tuntunan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah menjelaskan adab ini dalam sebuah sabdanya:

“Apabila salah seorang dari kalian makan, maka janganlah dia mengusap tangannya sampai dia menjilatnya atau memberikan kepada orang lain untuk menjilatnya.” [1]

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menyebutkan hikmah dalam perkara ini sebagai berikut:

“Sesungguhnya dia tidak mengetahui tempat terletaknya barakah.”

Al-Imam An-Nawawi rahimahullah dalam Syarah Shahih Muslim menjelaskan: “Maknanya, wallahu a’lam, janganlah dia mengusap tangannya sampai dia menjilatinya. Dan jika dia tidak melakukannya, hendaknya dia memberikan orang lain untuk menjilatnya. Tentunya orang-orang yang tidak merasa jijik dengan hal tersebut, seperti kepada istrinya, budaknya, anaknya, atau pembantunya, yang mereka itu mencintainya dan mereka merasakan kenikmatan atas hal yang demikian.” (Syarah Shahih Muslim, 7/206)

Beliau juga menjelaskan tentang makna hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam: “Kalian tidak mengetahui tempat terletaknya barakah” : “Maknanya, wallahu a’lam, bahwa makanan yang dimakan oleh seseorang terdapat padanya barakah. Namun setiap manusia tidak mengetahui di mana letak barakah tersebut. Mungkin saja barakah tersebut terdapat pada apa yang telah dia makan atau pada apa yang tersisa di tangannya, atau yang masih ada di bejana, atau yang berjatuhan. Sehingga sudah sepantasnya setiap orang memperhatikannya agar bisa mendapatkan barakahnya.” (Syarah Shahih Muslim, 7/206)

Ibnu Hajar rahimahullah menjelaskan: “Di dalam hadits ini terdapat bantahan terhadap orang yang membenci perbuatan menjilat tangan (setelah makan) karena alasan jijik. Perasaan jijik itu terjadi bila dia melakukan penjilatan ketika makan, karena setelah menjilatnya dia mengambil makanan lagi dan di tangannya terdapat air liur. Al-Khaththabi berkata: “Suatu kaum telah menganggap bahwa menjilat jari adalah perbuatan kotor, (anggapan) ini disebabkan kerusakan akal mereka karena sifat angkuh, seakan-akan mereka tidak mengetahui bahwa makanan yang dijilat (yang berada) di tangannya atau di bejana makannya adalah bagian dari makanan yang mereka telah santap. Dan jika semua bagian makanan tersebut adalah tidak jijik, lalu bagaimana sisa makanan yang sedikit akan menjadi jijik? Dan menjilat jari itu tidaklah lebih besar perkaranya dibanding menjilat seluruh tangan (ketika makan). Sungguh bagi orang yang berakal tidak ada keraguan lagi bahwa hal itu tidak mengapa. Bahkan terkadang seseorang berkumur-kumur lalu menggosok giginya dan seluruh bagian dalam mulutnya dengan jari-jemarinya, dan setelah itu tidak ada seorangpun yang mengatakan bahwa ini menjijikan atau termasuk adab yang jelek. Di dalam hadits ini terdapat anjuran mengusap tangan setelah makan.” (Fathul Bari, 9/662)

Beliau menjelaskan: “Dalam hadits Ka’b bin ‘Ujrah yang diriwayatkan oleh Al-Imam Ath-Thabrani di dalam Al-Ausath terdapat sifat (tata cara) menjilat jari-jemari: “Aku melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam makan dengan tiga jari: ibu jari, telunjuk dan jari tengah, kemudian aku melihat beliau menjilat ketiga jari beliau sebelum beliau mengelapnya. (Beliau memulai dengan) jari tengah kemudian telunjuk dan lalu ibu jari.” Syaikh kami berkata di dalam At-Tirmidzi, seakan-akan rahasianya adalah bahwa jari tengah lebih banyak terlumuri makanan sehingga sisa makaman padanya lebih banya dari yang lain, dan karena lebih panjang tentu lebih dahulu turun dan menyentuh makanan. Dan mungkin beliau menjilatnya mulai dari ujung ketiga jarinya menuju ke atas, dan bila beliau memulai dari jari tengah lalu pindah ke jari telunjuk. Demikian juga ibu jarinya, wallahu a’lam.” (lihat maraji’ (rujukan) sebelumnya)

Wallahu a’lam bish-shawab.

____________________
[1] Hadits ini diriwayatkan dari beberapa shahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, di antaranya Abdullah bin ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma, dikeluarkan oleh Al-Imam Al-Bukhari no. 5456, Al-Imam Muslim no. 2031, Al-Imam Ahmad no. 3319, Al-Imam Abu Dawud no. 3349, Al-Imam Ibnu Majah no. 3260, Al-Imam Ad-Darimi no. 1940. Diriwayatkan juga dari shahabat Jabir bin Abdullah radhiyallahu ‘anhu, dikeluarkan oleh Al-Imam Muslim no. 2033, Al-Imam Ahmad no. 14410, Al-Imam Ibnu Majah no. 2261. Juga dari shahabat Ka’b bin Malik radhiyallahu ‘anhu, dikeluarkan oleh Al-Imam Muslim no. 2032, Al-Imam Abu Dawud no. 4450, Al-Imam Ahmad no. 25914 dan Al-Imam Ad-Darimi 1946.

[Diambil dari Majalah Asy Syariah no. 18/II/1426 H/2005, hal. 56]

About these ads

Tentang Fadhl Ihsan

Silakan temukan saya di http://facebook.com/fadhl.ihsan

Posted on 13/04/2010, in Uncategorized and tagged , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 5.108 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: