Doa Sujud Tilawah dan Sujud Sahwi

Sepanjang pengetahuan kami, ada dua hadits yang menyebutkan lafazh doa sujud tilawah:

Pertama: Hadits Aisyah radhiallahu anha. Beliau berkata:

‏ ﻛَﺎﻥَ ﺭَﺳُﻮﻝُ ﺍﻟﻠَّﻪِ ﺻَﻠَّﻰ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﻭَﺳَﻠَّﻢَ ﻳَﻘُﻮﻝُ ﻓِﻲ ﺳُﺠُﻮﺩِ ﺍﻟْﻘُﺮْﺁﻥِ ﺑِﺎﻟﻠَّﻴْﻞِ ﺳَﺠَﺪَ ﻭَﺟْﻬِﻲ ﻟِﻠَّﺬِﻱ ﺧَﻠَﻘَﻪُ ﻭَﺷَﻖَّ ﺳَﻤْﻌَﻪُ ﻭَﺑَﺼَﺮَﻩُ ﺑِﺤَﻮْﻟِﻪِ ﻭَﻗُﻮَّﺗِﻪِ‏

‎“Adalah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam jika sujud Al-Qur’an (tilawah) pada malam hari, beliau berdo’a, “Wajahku bersujud kepada Zat yang menciptakannya dan menjadikan untuknya pendengaran dan penglihatan dengan kekuasaan dan kekuatan-Nya.”

Dan dalam riwayat Ibnu Khuzaimah disebutkan, “Beliau mengucapkannya tiga kali.”

Hadits ini diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah dalam Al-Mushonnaf: 1/380 no. 4372, Ahmad: 6/30, At-Tirmizi no. 529 dan no. 3347, An-Nasai no. 1117, Ibnu Khuzaimah 1/382, Hakim: 1/341-342, Ad-Daraquthny 1/406, Al-Baihaqi: 2/325, dan Ath-Thabarani dalam Al-Ausath 4/9 no. 4376. Semuanya dari jalan Khalid bin Mihran Al-Hadzdza` dari Abu Al-Aliyah dari Aisyah radhiallahu anha.

Ini adalah hadits yang lemah karena sanadnya terputus, dimana Khalid tidak mendengar hadits ini dari Abu Al-Aliyah. Ini dinyatakan oleh Imam Ahmad sebagaimana dalam Jami’ At-Tahshil karya Al-Ala`i rahimahullah dan juga oleh Ibnu Khuzaimah dalam kitab Shahihnya.

Ucapan imam Ahmad ini dibuktikan dengan adanya sanad lain dari hadits ini dimana Khalid meriwayatkan dari seorang lelaki (tanpa disebutkan namanya/mubham) dari Abu Al-Aliyah. Sanad ini diriwayatkan oleh Ahmad: 6/217, Abu Daud no. 1205, Ibnu Khuzaimah: 1/283, dan Baihaqi dalam Al-Kubro: 1/325. Hadits ini dinyatakan lemah oleh Asy-Syaikh Muqbil rahimahullah dalam Al-Ahadits Al-Mu’allah Zhohiruha Ash-Shihhah hadits no. 395.

Hadits kedua: Hadits Ibnu Abbas radhiallahu anhuma. Bahwa di antara doa sujud tilawah yang dibaca oleh Nabi alaihishshalatu wassalam adalah:

‏ ﺍﻟﻠَّﻬُﻢَّ ﺍﻛْﺘُﺐْ ﻟِﻲ ﺑِﻬَﺎ ﻋِﻨْﺪَﻙَ ﺃَﺟْﺮًﺍ ﻭَﺿَﻊْ ﻋَﻨِّﻲ ﺑِﻬَﺎ ﻭِﺯْﺭًﺍ ﻭَﺍﺟْﻌَﻠْﻬَﺎ ﻟِﻲ ﻋِﻨْﺪَﻙَ ﺫُﺧْﺮًﺍ ﻭَﺗَﻘَﺒَّﻠْﻬَﺎ ﻣِﻨِّﻲ ﻛَﻤَﺎ ﺗَﻘَﺒَّﻠْﺘَﻬَﺎ ﻣِﻦْ ﻋَﺒْﺪِﻙَ ﺩَﺍﻭُﺩَ‏

‎“Ya Allah tuliskanlah untukku pahala di sisi-Mu dan hapuskanlah dosaku karena sujudku ini, dan jadikanlah dia sebagai tabungan amal shalehku di sisi-Mu, serta terimalah dia dariku sebagaimana Engkau menerimanya dari hamba-Mu Daud.”

Hadits ini diriwayatkan oleh At-Tirmizy no. 528 dan no. 3346, Ibnu Majah no. 1043, Ibnu Khuzaimah no.572-573, Al-Hakim: 1/341, Al-Baihaqi: 2/320, dan selainnya. Semuanya dari jalan Muhammad bin Yazid bin Khunais dari Al-Hasan bin Muhammad bin Ubaidillah bin Abi Yazid (dia berkata) Ibnu Juraij berkata kepadaku: “Wahai Hasan, kakekmu, Ubaidillah bin Abi Yazid mengabarkan kepadaku dari Ibnu Abbas.”

Dalam hadits ini ada dua cacat:

1. Muhammad bin Yazid bin Hunais. Al-Hafizh Ibnu Hajar berkata tentangnya dalam At-Taqrib: Maqbul, yakni: Diterima haditsnya jika ada yang mendukung, dan jika tidak maka dia adalah rawi yang lemah. Sementara di sini tidak ada rawi yang mendukung riwayatnya.

2. Al-Hasan bin Muhammad bin Ubaidillah. Adz-Zahabi berkata tentangnya, “Al-Uqaily berkata : laa yutaba’u ‘alaihi (tidak ada yang mendukung riwayatnya) dan yang lainnya berkata: “Padanya ada jahalah (tidak dikenal).” Maka rawi ini juga tidak bisa dipakai berhujjah jika dia bersendirian.

Tambahan:
Imam Ibnu Majah menyebutkan berkata dalam As-Sunan no. 1044: Bab Sujud Al-Qur`an. Lalu beliau membawakan hadits Ali radhiallahu anhu dengan lafazh:

‏ ﻋَﻠِﻲٍّ ﺃَﻥَّ ﺍﻟﻨَّﺒِﻲَّ ﺻَﻠَّﻰ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﻭَﺳَﻠَّﻢَ ﻛَﺎﻥَ ﺇِﺫَﺍ ﺳَﺠَﺪَ ﻗَﺎﻝَ ﺍﻟﻠَّﻬُﻢَّ ﻟَﻚَ ﺳَﺠَﺪْﺕُ ﻭَﺑِﻚَ ﺁﻣَﻨْﺖُ ﻭَﻟَﻚَ ﺃَﺳْﻠَﻤْﺖُ ﺃَﻧْﺖَ ﺭَﺑِّﻲ ﺳَﺠَﺪَ ﻭَﺟْﻬِﻲ ﻟِﻠَّﺬِﻱ ﺷَﻖَّ ﺳَﻤْﻌَﻪُ ﻭَﺑَﺼَﺮَﻩُ ﺗَﺒَﺎﺭَﻙَ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﺃَﺣْﺴَﻦُ ﺍﻟْﺨَﺎﻟِﻘِﻴﻦَ‏

‎“Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam jika sujud beliau membaca, “Ya Allah hanya kepada-Mu aku bersujud, hanya kepada-Mu aku beriman, dan hanya kepada-Mu akan berserah. Engkau adalah Rabbku, wajahku sujud kepada yang menjadikan untuknya pendengaran dan penglihatan. Maha Berkah Allah, sebaik-baik pencipta.”

Hadits ini juga diriwayatkan oleh An-Nasai no. 1114-1116 tapi beliau tidak menyebutkan kalau ini adalah doa sujud tilawah. Ini mengesankan bahwa Imam Ibnu Majah berpendapat bahwa doa ini juga bisa dibaca dalam sujud tilawah. Hanya saja dalam riwayat At-Tirmizi no. 3345 dan Abu Daud no. 649 ditegaskan bahwa doa itu beliau baca ketika sujud dalam shalat dan bukan dalam sujud tilawah, wallahu a’lam.

Karenanya sebagai kesimpulan kami katakan tidak ada hadits yang shahih tentang doa yang dibaca dalam sujud tilawah.

Jika ada yang bertanya: Kalau begitu apa yang dibaca ketika sujud tilawah?

Jawab: Sujud tilawah kadang di dalam shalat dan kadang di luar shalat. Jika di dalam shalat maka Imam Ahmad berpendapat bahwa dia membaca doa sujud dalam shalat yang sudah masyhur. (Lihat: Al-Mughni: 2/362)

Sedangkan jika sujud tilawahnya di luar shalat maka hendaknya dia diam saja dan tidak membaca apa-apa karena tidak ada doa yang warid dalam hal ini, wallau a’lam.

Tambahan:
Berhubung doa sujud sahwi juga biasa dipertanyakan maka kami katakan: Kami tidak mengetahui ada doa khusus dalam sujud sahwi. Mungkin karena itu Imam Ibnu Qudamah menyatakan bahwa yang dibaca dalam sujud sahwi adalah sama dengan apa yang dibaca pada sujud di dalam sholat. (Lihat: Al-Mughni: 2/432-433)

Wallahu a’lam.

Penulis: Ust. Abu Muawiyah

Sumber: http://al-atsariyyah.com/doa-sujud-tilawah-sujud-sahwi.html

About Fadhl Ihsan

Silakan temukan saya di http://facebook.com/fadhl.ihsan

Posted on 16/05/2012, in Uncategorized and tagged , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: