Kedudukan Hadits Tentang Huru-Hara di Pertengahan Ramadhan

Para pembaca yang semoga dimuliakan oleh Allah. Merupakan perkara yang dimaklumi bahwa Allah ta’ala akan senantiasa menjaga kemurnian Islam ini sampai hari kiamat. Allah ta’ala telah menjelaskan di dalam kitabNya:

ﺇِﻧَّﺎ ﻧَﺤْﻦُ ﻧَﺰَّﻟْﻨَﺎ ﺍﻟﺬِّﻛْﺮَ ﻭَﺇِﻧَّﺎ ﻟَﻪُ ﻟَﺤَﺎﻓِﻈُﻮﻥَ‏

“Sesungguhnya Kami-lah yang menurunkan Al Quran, dan sesungguhnya Kami benar-benar memeliharanya.” (Al Hijr: 9)

Di antara bentuk penjagaan-Nya terhadap agama ini adalah dengan dimunculkannya pewaris para Nabi, yaitu ulama yang senantiasa membersihkan agama ini dari kotoran-kotoran yang dilemparkan oleh para ahlul bathil. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

ﻳﺤﻤﻞ ﻫﺬﺍ ﺍﻟﻌﻠﻢ ﻣﻦ ﻛﻞ ﺧﻠﻒ ﻋﺪﻭﻟﻪ ﻳﻨﻔﻮﻥ ﻋﻨﻪ ﺗﺤﺮﻳﻒ ﺍﻟﻐﺎﻟﻴﻦ ﻭﺍﻧﺘﺤﺎﻝ ﺍﻟﻤﺒﻄﻠﻴﻦ ﻭﺗﺄﻭﻳﻞ ﺍﻟﺠﺎﻫﻠﻴﻦ

“Yang akan membawa ilmu ini dari setiap generasi adalah orang-orang yang ‘adil. Mereka akan membersihkannya dari penyelewengan orang-orang yang berlebihan, kedustaan orang-orang yang berada di atas kebatilan, dan takwil orang-orang yang bodoh.” (Hadits riwayat Al Baihaqi, dishahihkan oleh Syaikh Al Albani rahimahullah dalam Misykatul Mashabih 1/53)

Dan merupakan perkara yang dimaklumi bahwa hanya Allah lah yang mengetahui perkara ghaib, baik itu berupa anugerah maupun musibah. Allah ta’ala berfirman:

ﻗُﻞ ﻟَّﺎ ﻳَﻌْﻠَﻢُ ﻣَﻦ ﻓِﻲ ﺍﻟﺴَّﻤَﺎﻭَﺍﺕِ ﻭَﺍﻟْﺄَﺭْﺽِ ﺍﻟْﻐَﻴْﺐَ ﺇِﻟَّﺎ ﺍﻟﻠَّﻪُ ۚ ﻭَﻣَﺎ ﻳَﺸْﻌُﺮُﻭﻥَ ﺃَﻳَّﺎﻥَ ﻳُﺒْﻌَﺜُﻮﻥَ‏

“Katakanlah: “Tidak ada seorangpun di langit dan di bumi yang mengetahui perkara yang ghaib, kecuali Allah”, dan mereka tidak mengetahui bila mereka akan dibangkitkan.” (An Naml: 65)

Pembaca yang semoga dimuliakan oleh Allah, belakangan ini telah tersebar berita melalui internet tentang akan terjadinya musibah besar di muka bumi pada pertengahan Ramadhan tahun ini. Si penyebar berita berargumen dengan kabar dari badan antariksa Amerika (NASA) dan berdalilkan dengan sebuah hadits untuk menguatkan beritanya. Mari kita lihat konteks dari berita tersebut:

“1 Ramadhan pada tahun 2012 jatuh pada 20 Juli, yaitu hari Jum’at. Jadi 3 Agustus 2012 bersamaan dengan 15 Ramadan juga pada hari Jum’at. Sama dengan 1 hadits Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang huru-hara besar yg akan terjadi pada tengah malam, pertengahan bulan Ramadhan yaitu pada hari Jum’at 15 Ramadhan di bumi ini. Huru-hara yang akan mengejutkan semua orang yang sedang tidur. Satu suara yang sangat dahsyat akan kita dengar dari langit. Bukan kiamat, tetapi huru-hara tersebut akan melenyapkan umat manusia di atas muka bumi ini sebanyak 2/3, yang tinggal hanya 1/3 saja.

Menurut kajian NASA, pada 21-12-2012, satu planet yg dikenali planet X akan melintasi bumi. Adakah kita semua ini tergolong dlm 1/3 itu? Adakah peristiwa itu akn tjadi pd 2012? Hanya Allah ta’ala yg Maha Mengetahui.

Yang penting kita perbanyakan ibadah & berdoa agar kita termasuk dalam golongan yang dilindungi Allah ta’ala, jika mati biarlah kita mati dlm Islam & beriman.

Dari Nu’aim bin Hammad meriwayatkan dengan sahabatnya bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Bila telah muncul suara di bulan Ramadhan, maka akan terjadi huru-hara di bulan itu.” Kami bertanya: “Suara apakah, ya Rasulullah?” Beliau menjawab: “Suara keras di pertengahan bulan Ramadhan pada malam Jum’at. Akan muncul suara keras yang membangunkan orang tidur, menjadikan orang yang berdiri jatuh terduduk, para gadis keluar dari pingitannya, pada malam Jum’at di tahun terjadinya banyak gempa. Jika kalian telah melaksanakan shalat Subuh pada hari Jum’at, masuklah kalian ke dalam rumah kalian, tutuplah pintu-pintunya, sumbatlah lubang-lubangnya, dan selimutilah diri kalian, sumbatlah telinga2 kalian Jika kalian merasakan adanya suara menggelegar, maka bersujudlah kalian kpd Allah.” ”

-selesai-

Para pembaca yang semoga dimuliakan oleh Allah. Merupakan perkara yang dimaklumi bahwa tidak semua hadits bisa dijadikan sandaran. Ada hadits yang dha’if bahkan palsu yang jelas-jelas bukan berasal dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Inilah pentingnya menuntut ilmu agama. Dengan ilmu, seorang muslim akan memiliki kemampuan untuk membedakan apakah sebuah hadits betul-betul berasal dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam atau tidak? Dengan ilmu pula dia akan memiliki prinsip yang jelas dan akan diselamatkan oleh Allah ta’ala dari hal-hal yang membuatnya cemas atau bahkan membuatnya binasa. Mari kita lihat derajat hadits di atas agar kita bisa menghukumi ramalan tersebut dan mengambil sikap yang tepat dalam menghadapi berita-berita yang serupa.

Lafadz hadits tersebut beserta sanadnya adalah sebagai berikut:

ﺣَﺪَّﺛَﻨَﺎ ﺃَﺑُﻮ ﻋُﻤَﺮَ، ﻋَﻦِ ﺍﺑْﻦِ ﻟَﻬِﻴﻌَﺔَ، ﻗَﺎﻝَ: ﺣَﺪَّﺛَﻨِﻲ ﻋَﺒْﺪُ ﺍﻟْﻮَﻫَّﺎﺏِ ﺑْﻦُ ﺣُﺴَﻴْﻦٍ، ﻋَﻦْ ﻣُﺤَﻤَّﺪِ ﺑْﻦِ ﺛَﺎﺑِﺖٍ ﺍﻟْﺒُﻨَﺎﻧِﻲِّ، ﻋَﻦْ ﺃَﺑِﻴﻪِ، ﻋَﻦِ ﺍﻟْﺤَﺎﺭِﺙِ ﺍﻟْﻬَﻤْﺪَﺍﻧِﻲِّ، ﻋَﻦِ ﺍﺑْﻦِ ﻣَﺴْﻌُﻮﺩٍ، ﺭَﺿِﻲَ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻋَﻨْﻪُ، ﻋَﻦِ ﺍﻟﻨَّﺒِﻲِّ ﺻَﻠَّﻰ ﺍﻟﻠﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﻭَﺳَﻠَّﻢَ ﻗَﺎﻝَ» :ﺇِﺫَﺍ ﻛَﺎﻧَﺖْ ﺻَﻴْﺤَﺔٌ ﻓِﻲ ﺭَﻣَﻀَﺎﻥَ ﻓَﺈِﻧَّﻪُ ﻳَﻜُﻮﻥُ ﻣَﻌْﻤَﻌَﺔٌ ﻓِﻲ ﺷَﻮَّﺍﻝٍ، ﻭَﺗَﻤْﻴِﻴﺰُ ﺍﻟْﻘَﺒَﺎﺋِﻞِ ﻓِﻲ ﺫِﻱِ ﺍﻟْﻘَﻌْﺪَﺓِ، ﻭَﺗُﺴْﻔَﻚُ ﺍﻟﺪِّﻣَﺎﺀُ ﻓِﻲ ﺫِﻱِ ﺍﻟْﺤِﺠَّﺔِ ﻭَﺍﻟْﻤُﺤَﺮَّﻡِ، ﻭَﻣَﺎ ﺍﻟْﻤُﺤَﺮَّﻡُ« ، ﻳَﻘُﻮﻟُﻬَﺎ ﺛَﻠَﺎﺛًﺎ، »ﻫَﻴْﻬَﺎﺕَ ﻫَﻴْﻬَﺎﺕَ، ﻳُﻘْﺘَﻞُ ﺍﻟﻨَّﺎﺱُ ﻓِﻴﻬَﺎ ﻫَﺮْﺟًﺎ ﻫَﺮْﺟًﺎ« ﻗَﺎﻝَ: ﻗُﻠْﻨَﺎ: ﻭَﻣَﺎ ﺍﻟﺼَّﻴْﺤَﺔُ ﻳَﺎ ﺭَﺳُﻮﻝَ ﺍﻟﻠَّﻪِ؟ ﻗَﺎﻝَ” : ﻫَﺪَّﺓٌ ﻓِﻲ ﺍﻟﻨِّﺼْﻒِ ﻣِﻦْ ﺭَﻣَﻀَﺎﻥَ ﻟَﻴْﻠَﺔَ ﺟُﻤُﻌَﺔٍ، ﻓَﺘَﻜُﻮﻥُ ﻫَﺪَّﺓٌ ﺗُﻮﻗِﻆُ ﺍﻟﻨَّﺎﺋِﻢَ، ﻭَﺗُﻘْﻌِﺪُ ﺍﻟْﻘَﺎﺋِﻢَ، ﻭَﺗُﺨْﺮِﺝُ ﺍﻟْﻌَﻮَﺍﺗِﻖَ ﻣِﻦْ ﺧُﺪُﻭﺭِﻫِﻦَّ، ﻓِﻲ ﻟَﻴْﻠَﺔِ ﺟُﻤُﻌَﺔٍ، ﻓِﻲ ﺳَﻨَﺔٍ ﻛَﺜِﻴﺮَﺓِ ﺍﻟﺰَّﻟَﺎﺯِﻝِ، ﻓَﺈِﺫَﺍ ﺻَﻠَّﻴْﺘُﻢُ ﺍﻟْﻔَﺠْﺮَ ﻣِﻦْ ﻳَﻮْﻡِ ﺍﻟْﺠُﻤُﻌَﺔِ ﻓَﺎﺩْﺧُﻠُﻮﺍ ﺑُﻴُﻮﺗَﻜُﻢْ، ﻭَﺍﻏْﻠِﻘُﻮﺍ ﺃَﺑْﻮَﺍﺑَﻜُﻢْ، ﻭَﺳُﺪُّﻭﺍ ﻛُﻮَﺍﻛُﻢْ، ﻭَﺩِﺛِّﺮُﻭﺍ ﺃَﻧْﻔُﺴَﻜُﻢْ، ﻭَﺳُﺪُّﻭﺍ ﺁﺫَﺍﻧَﻜُﻢْ، ﻓَﺈِﺫَﺍ ﺣَﺴَﺴْﺘُﻢْ ﺑِﺎﻟﺼَّﻴْﺤَﺔِ ﻓَﺨِﺮُّﻭﺍ ﻟِﻠَّﻪِ ﺳُﺠَّﺪًﺍ، ﻭَﻗُﻮﻟُﻮﺍ: ﺳُﺒْﺤَﺎﻥَ ﺍﻟْﻘُﺪُّﻭﺱِ، ﺳُﺒْﺤَﺎﻥَ ﺍﻟْﻘُﺪُّﻭﺱِ، ﺭَﺑُّﻨَﺎ ﺍﻟْﻘُﺪُّﻭﺱُ، ﻓَﺈِﻥَّ ﻣَﻦْ ﻓَﻌَﻞَ ﺫَﻟِﻚَ ﻧَﺠَﺎ، ﻭَﻣَﻦْ ﻟَﻢْ ﻳَﻔْﻌَﻞْ ﺫَﻟِﻚَ ﻫَﻠَﻚَ.‏

Hadits tersebut dikeluarkan oleh Nu’aim bin Hammad dalam kitab Al Fitan (No. 638) dari Ibnu Mas’ud radhiallahu ‘anhu. Di dalam sanadnya ada Ibnu Lahi’ah yang merupakan perawi yang dha’if karena hafalannya tercampur (kacau) setelah kitab-kitabnya terbakar.

Dalam sanad tersebut juga ada seorang perawi bernama ‘Abdul Wahhab bin Husain, dan dia adalah perawi yang majhul (tidak diketahui keadaannya oleh ulama ahli hadits) sebagaimana dikatakan oleh Al Hakim dan Ibnu Hajar.

Dalam sanad tersebut juga ada seorang perawi bernama Muhammad bin Tsabit Al Bannani, dan dia dianggap termasuk perawi yang majruh (banyak dikritik oleh ulama ahli hadits) dan termasuk perawi yang dha’if menurut Ibnu Hibban dan Ibnu ‘Adi.

Dalam sanad tersebut juga ada seorang perawi bernama Al Harits Al A’war Al Hamdani, dan dia termasuk pendusta sebagaimana dikatakan oleh Asy Sya’bi, Abu Hatim, dan Ibnul Madini. Abu Zur’ah berkata: “Haditsnya tidak bisa dijadikan sebagai hujjah.” Sebagian ulama menyatakan bahwa Al Harits Al A’war Al Hamdani itu adalah perawi tsiqah jika dia meriwayatkan hadits dari ‘Ali bin Abi Thalib radhiallahu ‘anhu. Sedangkan hadits yang sedang menjadi pembahasan kita bukan merupakan riwayatnya dari ‘Ali radhiallahu ‘anhu, tetapi dari Ibnu Mas’ud radhiallahu ‘anhu.

Dan dari penjelasan yang telah lewat, kita bisa mengetahui bahwa hadits tersebut tidak bisa dijadikan sebagai hujjah. Wallahu a’lam.

(Diterjemahkan dari http://www.islamweb.net/fatwa/index.php?page=showfatwa&Option=FatwaId&Id=53482)

Sumber: http://media-sunni.blogspot.com/2012/01/kedudukan-hadits-tentang-huru-hara-di.html

About Fadhl Ihsan

Silakan temukan saya di http://facebook.com/fadhl.ihsan

Posted on 15/07/2012, in Uncategorized and tagged , , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: