Salah Menyebut Mahar ketika Akad Nikah, Apakah Sah?

Pertanyaan: Pak ustadz saya mau tanya, bagaimana kalau waktu ijab qabul mas kawin yang berupa cincin emasnya berat/gramnya tidak disebutkan?
Dari: Affen

Jawaban:

Bismillah was shalatu was salamu ‘ala rasulillah, amma ba’du,

Allah berfirman,

ﻟَﺎ ﺟُﻨَﺎﺡَ ﻋَﻠَﻴْﻜُﻢْ ﺇِﻥْ ﻃَﻠَّﻘْﺘُﻢُ ﺍﻟﻨِّﺴَﺎﺀَ ﻣَﺎ ﻟَﻢْ‏‎ ‎ﺗَﻤَﺴُّﻮﻫُﻦَّ ﺃَﻭْ ﺗَﻔْﺮِﺿُﻮﺍ ﻟَﻬُﻦَّ ﻓَﺮِﻳﻀَﺔً

“Tidak ada dosa bagi kamu, jika kamu menceraikan isteri-isteri kamu sebelum kamu bercampur dengan mereka dan sebelum kamu menentukan maharnya.” (QS. Al-Baqarah: 236)

Ayat ini menjelaskan bahwa seorang suami dibolehkan menceraikan istrinya sebelum terjadi hubungan badan dan belum ditentukan maharnya.

Kalimat: ”menceraikan isteri-isteri kamu” menunjukkan bahwa sebelumnya telah terjadi akad nikah. Dan kalimat: ”sebelum kamu menentukan maharnya” menunjukkan bahwa ketika akad nikah dilakukan, mahar belum ditentukan. Baik belum ditentukan kadarnya, atau bahkan tidak disebutkan sama sekali.

Ibnu Qudamah mengatakan,

ﺃﻥ ﺍﻟﻨﻜﺎﺡ ﻳﺼﺢ ﻣﻦ ﻏﻴﺮ ﺗﺴﻤﻴﺔ ﺻﺪﺍﻕ،‏‎ ‎ﻓﻲ ﻗﻮﻝ ﻋﺎﻣﺔ ﺃﻫﻞ ﺍﻟﻌﻠﻢ. ﻭﻗﺪ ﺩﻝ ﻋﻠﻰ‎ ‎ﻫﺬﺍ ﻗﻮﻝ ﺍﻟﻠﻪ ﺗﻌﺎﻟﻰ }ﻻ ﺟﻨﺎﺡ ﻋﻠﻴﻜﻢ ﺇﻥ‎ ‎ﻃﻠﻘﺘﻢ ﺍﻟﻨﺴﺎﺀ ﻣﺎ ﻟﻢ ﺗﻤﺴﻮﻫﻦ ﺃﻭ‎ ‎ﺗﻔﺮﺿﻮﺍ ﻟﻬﻦ ﻓﺮﻳﻀﺔ{

”Akad nikah sah, sekalipun tanpa menyebut mahar, menurut pendapat mayoritas ulama. Dalil mengenai hal ini adalah firman Allah (yang artinya), ”Tidak ada dosa bagi kamu, jika kamu menceraikan isteri-isteri kamu sebelum kamu bercampur dengan mereka dan sebelum kamu menentukan maharnya.” (al-Mughni, 7/237)

Hal yang sama juga disampaikan an-Nawawi,

ﻭﻳﺠﻮﺯ ﻣﻦ ﻏﻴﺮ ﺻﺪﺍﻕ، ﻟﻘﻮﻟﻪ ﺗﻌﺎﻟﻰ )ﻻ‎ ‎ﺟﻨﺎﺡ ﻋﻠﻴﻜﻢ ﺇﻥ ﻃﻠﻘﺘﻢ ﺍﻟﻨﺴﺎﺀ ﻣﺎ ﻟﻢ‎ ‎ﺗﻤﺴﻮﻫﻦ ﺃﻭ ﺗﻔﺮﺿﻮﺍ ﻟﻬﻦ ﻓﺮﻳﻀﺔ ( ﻓﺄﺛﺒﺖ‎ ‎ﺍﻟﻄﻼﻕ ﻣﻊ ﻋﺪﻡ ﺍﻟﻔﺮﺽ

”Boleh akad nikah tanpa menyebut mahar, berdasarkan firman Allah (yang artinya), Tidak ada dosa bagi kamu, jika kamu menceraikan isteri-isteri kamu sebelum kamu bercampur dengan mereka dan sebelum kamu menentukan maharnya. Allah menilai sah talak tanpa menentukan mahar.” (al-Majmu’, 16/322)

Dalil Hadits yang Menunjukkan Boleh Nikah Tanpa Mahar

Dari Uqbah bin Amir radhiyallahu ‘anhu, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah menikahkan seorang lelaki,

ﺃَﺗَﺮْﺿَﻰ ﺃَﻥْ ﺃُﺯَﻭِّﺟَﻚَ ﻓُﻠَﺎﻧَﺔَ؟

“Apakah kamu bersedia aku nikahkan dengan wanita ini?”

“Ya.” Jawab sahabat.

Kemudian beliau menyampaikan kepada si wanita:

ﺃَﺗَﺮْﺿَﻴْﻦَ ﺃَﻥْ ﺃُﺯَﻭِّﺟَﻚِ ﻓُﻠَﺎﻧًﺎ؟

“Apakah kamu bersedia aku nikahkan dengan lelaki itu?”

”Ya.” jawab si wanita.

Uqbah melanjutkan kisahnya,

ﻓَﺰَﻭَّﺝَ ﺃَﺣَﺪَﻫُﻤَﺎ ﺻَﺎﺣِﺒَﻪُ ﻓَﺪَﺧَﻞَ ﺑِﻬَﺎ ﺍﻟﺮَّﺟُﻞُ‏‎ ‎ﻭَﻟَﻢْ ﻳَﻔْﺮِﺽْ ﻟَﻬَﺎ ﺻَﺪَﺍﻗًﺎ، ﻭَﻟَﻢْ ﻳُﻌْﻄِﻬَﺎ ﺷَﻴْﺌًﺎ

Mereka berdua pun dinikahkan.

Si suami telah mencampuri istrinya, namun belum ditentukan mahar, dan si suami belum memberikan apapun. Ketika sang istri hendak meninggal, si suami mengatakan,

ﺇِﻥَّ ﺭَﺳُﻮﻝَ ﺍﻟﻠَّﻪِ ﺻَﻠَّﻰ ﺍﻟﻠﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﻭَﺳَﻠَّﻢَ‏‎ ‎ﺯَﻭَّﺟَﻨِﻲ ﻓُﻠَﺎﻧَﺔَ، ﻭَﻟَﻢْ ﺃَﻓْﺮِﺽْ ﻟَﻬَﺎ ﺻَﺪَﺍﻗًﺎ،‏‎ ‎ﻭَﻟَﻢْ ﺃُﻋْﻄِﻬَﺎ ﺷَﻴْﺌًﺎ، ﻭَﺇِﻧِّﻲ ﺃُﺷْﻬِﺪُﻛُﻢْ ﺃَﻧِّﻲ‎ ‎ﺃَﻋْﻄَﻴْﺘُﻬَﺎ ﻣِﻦْ ﺻَﺪَﺍﻗِﻬَﺎ ﺳَﻬْﻤِﻲ ﺑِﺨَﻴْﺒَﺮَ،‏‎ ‎ﻓَﺄَﺧَﺬَﺕْ ﺳَﻬْﻤًﺎ ﻓَﺒَﺎﻋَﺘْﻪُ ﺑِﻤِﺎﺋَﺔِ ﺃَﻟْﻒٍ

”Sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menikahkanku dengan Fulanah, dan belum aku sebutkan maharnya, dan belum aku beri apapun (sebagai mahar). Aku jadikan kalian sebagai saksi, bahwa aku telah memberi si Fulanah tanahku di Khaibar sebagai mahar untuknya.”

Wanita itupun mengambil jatah tanah suaminya di Khaibar dan menjualnya seharga 100 ribu dirham. (HR. Abu Daud 2117 dan dishahihkan al-Albani)

Dianjurkan Agar Mahar Ditegaskan Ketika Akad

Setidaknya ada dua manfaat ketika mahar ditegaskan ketika akad nikah,

a. Mengikuti sunah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam
b. Menghindari sengketa dan masalah di belakang.

Ibnu Qudamah mengatakan,

ﻭﻳﺴﺘﺤﺐ ﺃﻥ ﻻ ﻳﻌﺮﻯ ﺍﻟﻨﻜﺎﺡ ﻋﻦ ﺗﺴﻤﻴﺔ‎ ‎ﺍﻟﺼﺪﺍﻕ؛ ﻷﻥ ﺍﻟﻨﺒﻲ – ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ‎ ‎ﻭﺳﻠﻢ – ﻛﺎﻥ ﻳﺰﻭﺝ ﺑﻨﺎﺗﻪ ﻭﻏﻴﺮﻫﻦ‎ ‎ﻭﻳﺘﺰﻭﺝ، ﻓﻠﻢ ﻳﻜﻦ ﻳﺨﻠﻲ ﺫﻟﻚ ﻣﻦ‎ ‎ﺻﺪﺍﻕ.… ﻭﻷﻧﻪ ﺃﻗﻄﻊ ﻟﻠﻨﺰﺍﻉ ﻭﻟﻠﺨﻼﻑ‎ ‎ﻓﻴﻪ، ﻭﻟﻴﺲ ﺫﻛﺮﻩ ﺷﺮﻃﺎ

Dianjurkan agar ketika akad nikah tidak lepas dari penyebutan mahar. Karena Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menikahkan putri-putrinya dan wanita lainnya, serta ketika beliau sendiri menikah, semuanya tidak lepas dari penyebutan mahar….. di samping itu, penyebutan mahar akan memangkas terjadinya perselisihan dalam keluarga, meskipun itu bukan syarat. (al-Mughni, 7/210)

Oleh karena itu, mahar ketika akad nikah statusnya lebih longgar. Mahar boleh tidak disebutkan, atau mahar tidak harus disebutkan secara detail. Salah menyebut mahar tidak mempengaruhi keabsahan akad nikah. Yang penting, nikah harus ada maharnya.

Allahu a’lam.

Dijawab oleh Ustadz Ammi Nur Baits (Dewan Pembina KonsultasiSyariah.com)

Sumber: http://www.konsultasisyariah.com/salah-menyebut-mahar-ketika-akad-nikah/

About Fadhl Ihsan

Silakan temukan saya di http://facebook.com/fadhl.ihsan

Posted on 25/05/2014, in Uncategorized. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: