Hukum Mendengar Murotal Al Qur’an Sampai Tertidur

Pertanyaan: Bismillah, ana mau tanya “apa hukumnya mendengarkan murotal Al Quran sambil tiduran sampai tertidur rekamanya terus bersuara pendengarnya tertidur”. Atas perhatian dan jawaban yang diberikan ana ucapkan jazakumullahu khairan.

Jawab:

Bismillah. Hukum asal mendengarkan tilawah al Quran adalah boleh dengan segala kondisi; baik sambil berdiri, duduk maupun berbaring, karena mendengarkan tilawah al Quran adalah ibadah jika diniatkan dengannya mencari pahala dari-Nya. Hal ini berdasarkan firmanNya:

( ﺍﻟَّﺬِﻳﻦَ ﻳَﺴْﺘَﻤِﻌُﻮﻥَ ﺍﻟْﻘَﻮْﻝَ ﻓَﻴَﺘَّﺒِﻌُﻮﻥَ ﺃَﺣْﺴَﻨَﻪُ ۚﺃُﻭﻟَٰﺌِﻚَ ﺍﻟَّﺬِﻳﻦَ ﻫَﺪَﺍﻫُﻢُ ﺍﻟﻠَّﻪُ ۖ ﻭَﺃُﻭﻟَٰﺌِﻚَ ﻫُﻢْ‏‎ ‎ﺃُﻭﻟُﻮ ﺍﻟْﺄَﻟْﺒَﺎﺏِ )

“Orang-orang yang mendengarkan perkataan kemudian mereka mengikuti yang terbaiknya, mereka itulah orang-orang yang telah Alloh beri petunjuk, dan mereka itulah orang-orang yang memiliki akal.” (Qs. Az-zumar: 18)

Dan tentulah sebaik-baik perkataan adalah firmanNya. Maka ketika mereka mendapatkan pujian, berarti mendengarkannya karena Alloh adalah ibadah.

Adapun orang yang mendengarkan tilawah al Quran ada beberapa keadaan:

1. Orang yang mendengarkannya sambil mentadaburinya. Ini adalah sebaik-baik keadaan.

2. Orang yang mendengarkannya untuk menjaga hafalannya, ini pun keadaan yang baik.

3. Orang yang mendengarkannya namun hatinya lalai dari dzikir kepada-Nya. Ini adalah seburuk-buruk keadaan.

Kelompok 1 dan 2 merupakan kelompok yang mendapatkan pujian berdasarkan firman Alloh ta’ala:

(ﺍﻟَّﺬِﻳﻦَ ﻳَﺬْﻛُﺮُﻭﻥَ ﺍﻟﻠَّﻪَ ﻗِﻴَﺎﻣًﺎ ﻭَﻗُﻌُﻮﺩًﺍ ﻭَﻋَﻠَﻰٰ‏‎ ‎ﺟُﻨُﻮﺑِﻬِﻢْ ﻭَﻳَﺘَﻔَﻜَّﺮُﻭﻥَ ﻓِﻲ ﺧَﻠْﻖِ ﺍﻟﺴَّﻤَﺎﻭَﺍﺕِ‏‎ ‎ﻭَﺍﻟْﺄَﺭْﺽِ ﺭَﺑَّﻨَﺎ ﻣَﺎ ﺧَﻠَﻘْﺖَ ﻫَٰﺬَﺍ ﺑَﺎﻃِﻠًﺎ‎ ‎ﺳُﺒْﺤَﺎﻧَﻚَ ﻓَﻘِﻨَﺎ ﻋَﺬَﺍﺏَ ﺍﻟﻨَّﺎﺭِ )

“Orang-orang yang mengingat Alloh sambil berdiri, duduk dan berbaring serta memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi seraya berkata: wahai Robb kami, tidak lah ada pada penciptaan Engkau ini yang sia-sia, maka lindungi kami dari api neraka.” (QS. Ali Imron: 191)

Sedangkan kelompok ke-3 adalah kelompok yang tercela berdasarkan firmanNya:

(ﻣَﺜَﻞُ ﺍﻟَّﺬِﻳﻦَ ﺣُﻤِّﻠُﻮﺍ ﺍﻟﺘَّﻮْﺭَﺍﺓَ ﺛُﻢَّ ﻟَﻢْ‏‎ ‎ﻳَﺤْﻤِﻠُﻮﻫَﺎ ﻛَﻤَﺜَﻞِ ﺍﻟْﺤِﻤَﺎﺭِ ﻳَﺤْﻤِﻞُ ﺃَﺳْﻔَﺎﺭًﺍ‎ ‎ﺑِﺌْﺲَ ﻣَﺜَﻞُ ﺍﻟْﻘَﻮْﻡِ ﺍﻟَّﺬِﻳﻦَ ﻛَﺬَّﺑُﻮﺍ ﺑِﺂﻳَﺎﺕِ ﺍﻟﻠَّﻪِ‏‎ ‎ﻭَﺍﻟﻠَّﻪُ ﻟَﺎ ﻳَﻬْﺪِﻱ ﺍﻟْﻘَﻮْﻡَ ﺍﻟﻈَّﺎﻟِﻤِﻴﻦَ )

“Permisalan orang-orang yang dipikulkan kepadanya kitab taurot kemudian mereka tidak memikulnya adalah seperti seekor keledai yang memikul lembaran-lembaran. Sungguh buruk permisalan orang yang mendustakan ayat-ayat Alloh, dan Alloh tiada memberi hidayah kepada orang-orang yang zalim.” (QS. Al-Jumu’ah: 5)

Kesimpulan: Mendengarkan tilawah al Quran adalah boleh dengan posisi yang telah disebut di atas, namun hendaknya jangan lalai dari memperhatikan kandungan dan maknanya, dan jika kita telah merasa kantuk saat mendengarnya maka hendaknya dia matikan suara tilawah tersebut sehingga kita tidak mencampakkannya atau lalai darinya. Wallohu a’lam.

[Al Ustadz Muhammad Sholehudin Hafizhahullah]

Sumber: http://forumsalafy.net/?p=62

About Fadhl Ihsan

Silakan temukan saya di http://facebook.com/fadhl.ihsan

Posted on 16/06/2014, in Uncategorized. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: