Benarkah Tahnik adalah Imunisasi Alami Islami?

Sejumlah tulisan menyebar mengenai imunisasi yang dinisbatkan dengan agama Islam, yaitu imunisasi alami dengan tahnik, bahkan sampai mengatakan bahwa tujuan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam atau hikmah dari tahnik adalah imunisasi alami, dimana bakteri dari mulut yang mengunyah kurma akan masuk ke perut bayi sehingga mencetus imunitas alamiah. Atau klaim sebagai imunisasi yang islami. Pendapat ini umumnya diusung oleh kelompok antivaksin untuk menolak vaksinasi.

Dalam tulisan ini, kami akan membawakan beberapa penjelasan ulama mengenai hikmah tahnik, dari beberapa penjelasan ulama disimpulkan bahwa ternyata pernyataan “tahnik adalah imunisasi dalam Islam” tidak tepat. Berikut pembahasannya.

Tahnik dan Hadits-Hadits Mengenai Tahnik

Ibnu Hajar Al-Asqalani rahimahullah menjelaskan pengertian tahnik,

ﻭﺍﻟﺘﺤﻨﻴﻚ ﻣﻀﻎ ﺍﻟﺸﻲﺀ ﻭﻭﺿﻌﻪ ﻓﻲ ﻓﻢ‎ ‎ﺍﻟﺼﺒﻲ ﻭﺩﻟﻚ ﺣﻨﻜﻪ ﺑﻪ ﻳﺼﻨﻊ ﺫﻟﻚ‎ ‎ﺑﺎﻟﺼﺒﻲ ﻟﻴﺘﻤﺮﻥ ﻋﻠﻰ ﺍﻷﻛﻞ ﻭﻳﻘﻮﻯ ﻋﻠﻴﻪ‎ ‎ﻭﻳﻨﺒﻐﻲ ﻋﻨﺪ ﺍﻟﺘﺤﻨﻴﻚ ﺃﻥ ﻳﻔﺘﺢ ﻓﺎﻩ ﺣﺘﻰ‎ ‎ﻳﻨﺰﻝ ﺟﻮﻓﻪ ﻭﺃﻭﻻﻩ ﺍﻟﺘﻤﺮ ﻓﺈﻥ ﻟﻢ ﻳﺘﻴﺴﺮ‎ ‎ﺗﻤﺮ ﻓﺮﻃﺐ ﻭﺇﻻ ﻓﺸﻲﺀ ﺣﻠﻮ ﻭﻋﺴﻞ‎ ‎ﺍﻟﻨﺤﻞ ﺃﻭﻟﻰ ﻣﻦ ﻏﻴﺮﻩ

“Tahnik ialah mengunyah sesuatu kemudian meletakkan/memasukkannya ke mulut bayi lalu menggosok-gosokkan ke langit-langit (mulut)nya. Dilakukan demikian kepada bayi agar supaya ia terlatih terhadap makanan dan untuk menguatkannya. Dan yang patut dilakukan ketika mentahnik hendaklah mulut (bayi tersebut) dibuka sehingga (sesuatu yang telah dikunyah) masuk ke dalam perutnya. Dan yang lebih utama (ketika) mentahnik ialah dengan kurma kering (tamr). Jika tidak mudah mendapatkan kurma kering (tamr) maka dengan kurma basah (ruthab). Dan kalau tidak ada kurma dengan sesuatu yang manis dan tentunya madu lebih utama dari yang lainnya (kecuali kurma).” [1]

Hadits-hadist mengenai tahnik berikut ini. Diriwayatkan oleh Al-Bukhari dan Muslim dari hadits Abu Burdah dari Abu Musa, dia berkata,

ﻭُﻟِﺪَ ﻟِﻰ ﻏُﻼَﻡٌ ﻓَﺄَﺗَﻴْﺖُ ﺑِﻪِ ﺍﻟﻨَّﺒِﻰَّ -ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ‎ ‎ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ- ﻓَﺴَﻤَّﺎﻩُ ﺇِﺑْﺮَﺍﻫِﻴﻢَ ﻭَﺣَﻨَّﻜَﻪُ‏‎ ‎ﺑِﺘَﻤْﺮَﺓٍ

“Pernah dikaruniakan kepadaku seorang anak laki-laki, lalu aku membawanya ke hadapan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, maka beliau memberinya nama Ibrahim dan mentahniknya dengan sebuah kurma.” [2]

Dari Anas Radhiallahu ‘anhu, dia berkata:

ﻛَﺎﻥَ ﺍﺑْﻦٌ ِﻷَﺑِﻲ ﻃَﻠْﺤَﺔَ ﻳَﺸْﺘَﻜِﻲ، ﻓَﺨَﺮَﺝَ ﺃَﺑُﻮ‎ ‎ﻃَﻠْﺤَﺔَ ﻓَﻘُﺒِﺾَ ﺍﻟﺼَّﺒِﻲُّ ﻓَﻠَﻤَّﺎ ﺭَﺟَﻊَ ﺃَﺑُﻮ‎ ‎ﻃَﻠْﺤَﺔَ ﻗَﺎﻝَ: ﻣَﺎ ﻓَﻌَﻞَ ﺍﻟﺼَّﺒِﻲُّ؟ ﻗَﺎﻟَﺖْ ﺃُﻡُّ‏‎ ‎ﺳُﻠَﻴْﻢٍ: ﻫُﻮَ ﺃَﺳْﻜَﻦُ ﻣِﻤَّﺎ ﻛَﺎﻥَ. ﻓَﻘَﺮَّﺑَﺖْ ﺇِﻟَﻴْﻪِ‏‎ ‎ﺍﻟْﻌَﺸَﺎﺀَ، ﻓَﺘَﻌَﺸَّﻰ ﺛُﻢَّ ﺃَﺻَﺎﺏَ ﻣِﻨْﻬَﺎ، ﻓَﻠَﻤَّﺎ‎ ‎ﻓَﺮَﻍَ ﻗَﺎﻟَﺖْ: ﻭَﺍﺭِ ﺍﻟﺼَّﺒِﻲَّ. ﻓَﻠَﻤَّﺎ ﺃَﺻْﺒَﺢَ ﺃَﺑُﻮ‎ ‎ﻃَﻠْﺤَﺔَ ﺃَﺗَﻰ ﺭَﺳُﻮﻝَ ﺍﻟﻠﻪِ ﻓَﺄَﺧْﺒَﺮَﻩُ ﻓَﻘَﺎﻝَ:‏‎ ‎ﺃَﻋْﺮَﺳْﺘُﻢُ ﺍﻟﻠَّﻴْﻠَﺔَ؟ ﻗَﺎﻝَ: ﻧَﻌَﻢْ، ﻗَﺎﻝَ: ﺍَﻟﻠّﻬُﻢَّ‏‎ ‎ﺑَﺎﺭِﻙْ ﻟَﻬُﻤَﺎ. ﻓَﻮَﻟَﺪَﺕْ ﻏُﻼَﻣًﺎ ﻗَﺎﻝَ ﻟِﻲ ﺃَﺑُﻮ‎ ‎ﻃَﻠْﺤَﺔَ: ﺍِﺣْﻤَﻠْﻪُ ﺣَﺘَّﻰ ﺗَﺄْﺗِﻲَ ﺑِﻪِ ﺍﻟﻨَّﺒِﻲَّ ﻓَﻘَﺎﻝَ:‏‎ ‎ﺃَﻣَﻌَﻪُ ﺷَﻲْﺀٌ؟ ﻗَﺎﻟُﻮﺍ: ﻧَﻌَﻢْ ﺗَﻤَﺮَﺍﺕٌ. ﻓَﺄَﺧَﺬَﻫَﺎ‎ ‎ﺍﻟﻨَّﺒِﻲُّ ﻓَﻤَﻀَﻐَﻬَﺎ ﺛُﻢَّ ﺃَﺧَﺬَ ﻣِﻦْ ﻓِﻴﻪِ ﻓَﺠَﻌَﻠَﻬَﺎ‎ ‎ﻓِﻲ ﺍﻟﺼَّﺒِﻲِّ ﻭَﺣَﻨَّﻜَﻪُ ﺑِﻪِ ﻭَﺳَﻤَّﺎﻩُ ﻋَﺒْﺪَ ﺍﻟﻠﻪِ.

“Seorang anak Abu Thalhah merasa sakit. Lalu Abu Thalhah keluar rumah sehingga anaknya itu pun meninggal dunia. Setelah pulang, Abu Thalhah berkata, ‘Apa yang dilakukan oleh anak itu?’ Ummu Sulaim menjawab, ‘Dia lebih tenang dari sebelumnya.’ Kemudian Ummu Sulaim menghidangkan makan malam kepadanya. Selanjutnya Abu Thalhah mencampurinya.

Setelah selesai, Ummu Sulaim berkata, ‘Tutupilah anak ini.’ Dan pada pagi harinya, Abu Thalhah mendatangi Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam seraya memberitahu beliau, maka beliau bertanya, “Apakah kalian bercampur tadi malam?’ ‘Ya,’ jawabnya. Beliau pun bersabda, ‘Ya Allah, berikanlah keberkahan kepada keduanya.’

Maka Ummu Sulaim pun melahirkan seorang anak laki-laki. Lalu Abu Thalhah berkata kepadaku (Anas bin Malik), ‘Bawalah anak ini sehingga engkau mendatangi Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam.’ Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam bertanya, ‘Apakah bersamanya ada sesuatu (ketika dibawa kesini)?’ Mereka menjawab, ‘Ya. Terdapat beberapa buah kurma.’ Kemudian Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam mengambil buah kurma itu lantas mengunyahnya, lalu mengambilnya kembali dari mulut beliau dan meletakkannya di mulut anak tersebut kemudian mentahniknya dan memberinya nama ‘Abdullah.” [3]

ﻋﻦ ﻋﺎ ﺀ ﺷﺔ ﺭﺿﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻨﻬﺎ ﻗﺎ ﻟﺖ :‏‎ ‎ﺃﺗﻰ ﺍﻟﻨﺒﻰ ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭ ﺳﻠﻢ ﺑﺼﺒﻰ‎ ‎ﻳﺤﻨﻜﻪ ﻓﺒﺎ ﻝ ﻋﻠﻴﻪ ﻓﺄ ﺗﺒﻌﻪ ﺍﻟﻤﺎﺀ

Dari Aisyah, ia berkata, “Didatangkan kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam seorang bayi laki-laki beliau mentahniknya, lalu bayi itu mengencinginya, kemudian beliau memercikkannya dengan air.” [4]

Dan dalam lafadz Muslim sebagai berikut.

ﻋﻦ ﻋﺎ ﺀ ﺷﺔ ﺯﻭﺝ ﺍﻟﻨﺒﻰ ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ‎ ‎ﻭ ﺳﻠﻢ ﺃﻥ ﺭﺳﻮ ﻝ ﺍﻟﻠﻪ ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭ‎ ‎ﺳﻠﻢ ﻳﺆ ﺗﻰ ﺑﺎ ﻟﺼﺒﻴﺎ ﻥ ﻓﻴﺒﺮﻙ ﻋﻠﻴﻬﻢ‎ ‎ﻭﻳﺤﻨﻜﻬﻢ ﻓﺄ ﺗﻰ ﺑﺼﺒﻰ ﻓﺒﺎﻝ ﻋﻠﻴﻪ ﻗﺪ ﻋﺎ‎ ‎ﺑﻤﺎﺀ ﻓﺄ ﺗﺒﻌﻪ ﺑﻮ ﻟﻪ ﻭﻟﻢ ﻳﻐﺴﻠﻪ

“Artinya: Dari Aisyah istri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Sesungguhnya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam didatangkan kepada beliau beberapa bayi kemudian beliau mendo’akan keberkahan atas mereka dan mentahnik mereka. Lalu dibawa kepada beliau seorang bayi laki-laki, lalu bayi itu kencing di pangkuan beliau, kemudian beliau meminta air dan memercikannya ke kencing bayi tersebut dan beliau tidak mencucinya.”

Hikmah Tahnik dan Penjelasan Ulama

Hikmahnya adalah agar yang paling pertama masuk di perut bayi adalah sesuatu yang manis dan ketika itu berdoa mengharapkan keberkahan.

Syaikh Muhammad Shalih Al-Munajjid hafidzahullah menjelaskan,

ﻭﺃﻣﺎ ﺍﻟﺤﻜﻤﺔ ﻣﻦ ﺍﻟﺘﺤﻨﻴﻚ ﺑﺎﻟﺘﻤﺮ، ﻓﻘﺪ‎ ‎ﻛﺎﻥ ﺍﻟﻌﻠﻤﺎﺀ ﻗﺪﻳﻤﺎ ﻳﺮﻭﻥ ﺃﻥ ﻫﺬﻩ ﺍﻟﺴﻨﺔ‎ ‎ﻓﻌﻠﻬﺎ ﺍﻟﻨﺒﻲ ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ ﻟﻴﻜﻮﻥ‎ ‎ﺃﻭﻝ ﺷﻲﺀ ﻳﺪﺧﻞ ﺟﻮﻑ ﺍﻟﻄﻔﻞ ﺷﻲﺀ‎ ‎ﺣﻠﻮ ، ﻭﻟﺬﺍ ﺍﺳﺘﺤﺒﻮﺍ ﺃﻥ ﻳﺤﻨﻚ ﺑﺤﻠﻮ ﺇﻥ ﻟﻢ‎ ‎ﻳﻮﺟﺪ ﺍﻟﺘﻤﺮ

“Adapun hikmah dari tahnik menggunakan kurma maka para ulama terdahulu berpendapat bahwa ini adalah sunnah yang dilakukan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam agar yang paling pertama masuk ke perut bayi adalah sesuatu yang manis, oleh karena itu dianjurkan mentahnik dengan sesuatu yang manis jika tidak mendapatkan kurma.” [5]

Al-Mawardi rahimahullah berkata,

ﻓﻌﻨﺪ ﻣﻦ ﻳﺠﻴﺰ ﺍﻟﺘﺤﻨﻴﻚ ﻓﺎﻷﻓﻀﻞُ ﻋﻨﺪﻩ‎ ‎ﺃﻥ ﻳﻜﻮﻥ ﺑﺎﻟﺘﻤﺮ، ﻓﺈﻥ ﻟﻢ ﻳﺠﺪ ﻓﻴﺤﻨِّﻜﻪ‎ ‎ﺑﺸﻲﺀٍ ﻳﻜﻮﻥ ﺣُﻠْﻮًﺍ ﻋﻠﻰ ﻣﺎ ﺫﻫﺐ ﺇﻟﻴﻪ‎ ‎ﺍﻟﺸﺎﻓﻌﻴﺔ ﻭﺍﻟﺤﻨﺎﺑﻞ

“Menurut ulama yang membolehkan tahnik (bukan perbuatan khusus bagi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam saja), maka yang paling utama menurut mereka menggunakan kurma, jika tidak ada maka dengan sesuatu yang manis sebagaimana pendapat Syafi’iyyah dan Hanabilah.” [6]

Imam An-Nawawi rahimahullah berkata,

ﻛﻮﻥ ﺍﻟﺘﺤﻨﻴﻚ ﺑﺘﻤﺮ ﻭﻫﻮ ﻣﺴﺘﺤﺐ ﻭﻟﻮ‎ ‎ﺣﻨﻚ ﺑﻐﻴﺮﻩ ﺣﺼﻞ ﺍﻟﺘﺤﻨﻴﻚ ﻭﻟﻜﻦ ﺍﻟﺘﻤﺮ‎ ‎ﺃﻓﻀﻞ

“Tahnik dilakukan dengan kurma dan ini mustahab, namun andai ada yang mentahnik dengan selain kurma maka telah terjadi perbuatan tahnik, akan tetapi tahnik dengan kurma lebih utama.” [7]

Demikian juga penjelasan Ibnu Hajar Al-Asqalani rahimahullah, beliau berkata,

ﻭﺃﻭﻻﻩ ﺍﻟﺘﻤﺮ ﻓﺈﻥ ﻟﻢ ﻳﺘﻴﺴﺮ ﺗﻤﺮ ﻓﺮﻃﺐ‎ ‎ﻭﺇﻻ ﻓﺸﻲﺀ ﺣﻠﻮ ﻭﻋﺴﻞ ﺍﻟﻨﺤﻞ ﺃﻭﻟﻰ ﻣﻦ‎ ‎ﻏﻴﺮ

Dan yang lebih utama (ketika) mentahnik ialah dengan kurma kering (tamr). Jika tidak mudah mendapatkan kurma kering (tamr) maka dengan kurma basah (ruthab). Dan kalau tidak ada kurma dengan sesuatu yang manis dan tentunya madu lebih utama dari yang lainnya (kecuali kurma).” [8]

Dan hikmah mengapa harus yang manis telah terungkap dalam ilmu kedokteran, berikut penelitian dokter spesialis yaitu dr. Muhammad Ali Al-Baar, ini adalah ringkasannya,

” ﺇﻥ ﻣﺴﺘﻮﻯ ﺍﻟﺴﻜﺮ ” ﺍﻟﺠﻠﻮﻛﻮﺯ” ﻓﻲ‎ ‎ﺍﻟﺪﻡ ﺑﺎﻟﻨﺴﺒﺔ ﻟﻠﻤﻮﻟﻮﺩﻳﻦ ﺣﺪﻳﺜﺎً ﻳﻜﻮﻥ‎ ‎ﻣﻨﺨﻔﻀﺎً ، ﻭﻛﻠﻤﺎ ﻛﺎﻥ ﻭﺯﻥ ﺍﻟﻤﻮﻟﻮﺩ ﺃﻗﻞ ،‏‎ ‎ﻛﺎﻥ ﻣﺴﺘﻮﻯ ﺍﻟﺴﻜﺮ ﻣﻨﺨﻔﻀﺎً .‏‎ ‎ﻭﺑﺎﻟﺘﺎﻟﻲ ﻓﺈﻥ ﺍﻟﻤﻮﺍﻟﻴﺪ ﺍﻟﺨﺪﺍﺝ ]ﻭﺯﻧﻬﻢ‎ ‎ﺃﻗﻞ ﻣﻦ 2.5ﻛﺠﻢ [ ﻳﻜﻮﻥ ﻣﻨﺨﻔﻀﺎً ﺟﺪﺍً‏‎ ‎ﺑﺤﻴﺚ ﻳﻜﻮﻥ ﻓﻲ ﻛﺜﻴﺮ ﻣﻦ ﺍﻷﺣﻴﺎﻥ ﺃﻗﻞ‎ ‎ﻣﻦ 20 ﻣﻠﻠﻴﺠﺮﺍﻡ ﻟﻜﻞ 100 ﻣﻠﻠﻴﻠﺘﺮ ﻣﻦ‎ ‎ﺍﻟﺪﻡ . ﻭﺃﻣﺎ ﺍﻟﻤﻮﺍﻟﻴﺪ ﺃﻛﺜﺮ ﻣﻦ 2.5 ﻛﺠﻢ‎ ‎ﻓﺈﻥ ﻣﺴﺘﻮﻯ ﺍﻟﺴﻜﺮ ﻟﺪﻳﻬﻢ ﻳﻜﻮﻥ ﻋﺎﺩﺓ‎ ‎ﻓﻮﻕ 30 ﻣﻠﻠﻴﺠﺮﺍﻡ .‏‎ ‎ﻭﻳﻌﺘﺒﺮ ﻫﺬﺍ ﺍﻟﻤﺴﺘﻮﻯ ) 20 ﺃﻭ 30‎ ‎ﻣﻠﻠﻴﺠﺮﺍﻡ ( ﻫﺒﻮﻃﺎً ﺷﺪﻳﺪﺍً ﻓﻲ ﻣﺴﺘﻮﻯ‎ ‎ﺳﻜﺮ ﺍﻟﺪﻡ ، ﻭﻳﺆﺩﻱ ﺫﻟﻚ ﺇﻟﻰ ﺍﻷﻋﺮﺍﺽ‎ ‎ﺍﻵﺗﻴﺔ :
-1ﺃﻥ ﻳﺮﻓﺾ ﺍﻟﻤﻮﻟﻮﺩ ﺍﻟﺮﺿﺎﻋﺔ .
-2ﺍﺭﺗﺨﺎﺀ ﺍﻟﻌﻀﻼﺕ .
-3ﺗﻮﻗﻒ ﻣﺘﻜﺮﺭ ﻓﻲ ﻋﻤﻠﻴﺔ ﺍﻟﺘﻨﻔﺲ‎ ‎ﻭﺣﺼﻮﻝ ﺍﺯﺭﻗﺎﻕ ﺍﻟﺠﺴﻢ .
-4ﺍﺧﺘﻼﺟﺎﺕ ﻭﻧﻮﺑﺎﺕ ﻣﻦ ﺍﻟﺘﺸﻨﺞ

Sesungguhnya kandungan zat gula “glukosa” dalam darah bayi yang baru lahir adalah sangat kecil, dan jika bayi yang lahir beratnya lebih kecil maka semakin kecil pula kandungan zat gula dalam darahnya.

Oleh karena itu, bayi prematur (lahir sebelum dewasa), beratnya kurang dari 2,5 kg, maka kandungan zat gulanya sangat kecil sekali, dimana pada sebagian kasus malah kurang dari 20 mg/100ml darah. Adapun anak yang lahir dengan berat badan di atas 2,5 kg maka kadar gula dalam darahnya biasanya di atas 30 mg/100 ml.

Kadar semacam ini berarti (20 atau 30 mg/100 ml darah) merupakan keadaan bahaya dalam ukuran kadar gula dalam darah. Hal ini bisa menyebabkan terjadinya berbagai penyakit:

1. Bayi menolak untuk menyusui;
2. Otot-otot melemas;
3. Berhenti secara terus-menerus aktivitas pernafasan dan kulit bayi menjadi kebiruan;
4. Kontraksi atau kejang-kejang. [9]

Tujuan Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wa sallam adalah Imunisasi?

Setelah mengetahui hikmah tahnik melalui penjelasan ulama maka kita dapati tidak ada yang menyatakan bahwa hikmahnya adalah imunisasi alami, atau semisal meningkatkan kemampuan tubuh untuk untuk melawan penyakit. Apalagi menyatakan bahwa tujuan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah imunisasi, maka ini perlu dalil dan kita tidak mendapati dalil tersebut. Maka harus berhati-hati karena berkata-kata dusta atas nama Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam ancamannya keras.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

ﻣﻦ ﻛﺬﺏ ﻋﻠﻲ ﻣﺘﻌﻤﺪﺍ ﻓﻠﻴﺘﺒﻮﺃ ﻣﻘﻌﺪﻩ‎ ‎ﻣﻦ ﺍﻟﻨﺎﺭ

“Barang siapa berdusta atas namaku maka bersiap-siaplah menempati tempat duduknya di neraka.” [10]

Dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

ﺇِﻥَّ ﻛَﺬِﺑًﺎ ﻋَﻠَﻲَّ ﻟَﻴْﺲَ ﻛَﻜَﺬِﺏٍ ﻋَﻠَﻰ ﺃَﺣَﺪٍ ﻓَﻤَﻦْ‏‎ ‎ﻛَﺬَﺏَ ﻋَﻠَﻲَّ ﻣُﺘَﻌَﻤِّﺪًﺍ ﻓَﻠْﻴَﺘَﺒَﻮَّﺃْ ﻣَﻘْﻌَﺪَﻩُ ﻣِﻦْ‏‎ ‎ﺍﻟﻨَّﺎﺭِ

“Sesungguhnya berdusta atas namaku tidaklah sama dengan berdusta atas nama orang lain. Karena barangsiapa yang berdusta atas namaku dengan sengaja maka hendaklah dia mempersiapkan tempat duduknya dari neraka.” [11]

Tidak Hanya Tahnik Saja tetapi Dibarengi Juga dengan Mendoakan

Ada ulama juga yang berpendapat bahwa tahnik sebenarnya adalah mendoakan dan mengharap berkah. Jadi tidak hanya tahnik saja tetapi harus disertai dengan mendoakan bayi tersebut.

Syaikh Ihsan bin Muhammad Al-‘Utaibi berkata,

ﻗﻠﺖ: ﺍﻟﺼﺤﻴﺢ ﺍﻟﺜﺎﺑﺖ ﺃﻥ ﺍﻟﻤﺤﻨِّﻚ “ﻳﺪْﻋُﻮ‎ ‎ﻟﻠْﻤَﻮْﻟﻮﺩِ ﺑِﺎﻟﺒَﺮَﻛَﺔِ”، ﻛﻤﺎ ﺟﺎﺀ ﻓﻲ “ﺻﺤﻴﺢ‎ ‎ﺍﻟﺒﺨﺎﺭﻱ” )10/707 ( ﻣﻦ ﺣﺪﻳﺚ ﺃﺑﻲ‎ ‎ﻣﻮﺳﻰ ﺍﻷﺷﻌﺮﻱ. ﻭﻓﻲ ﺻﺤﻴﺢ ﻣﺴﻠﻢ‎ ‎‏)3/193 ( ﻣﻦ ﺣﺪﻳﺚ ﻋﺎﺋﺸﺔ ﺭﺿﻲ ﺍﻟﻠﻪ‎ ‎ﻋﻨﻬﺎ ” ﻳُﺒَﺮِّﻙُ ﻋَﻠَﻴْﻬِﻢْ– ” ﺃﻱ: ﻳﺪﻋﻮ ﻟﻬﻢ‎ ‎ﺑﺎﻟﺒﺮﻛﺔ ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ

“Yang shahih, bahwasanya orang yang melakukan tahnik mendoakan keberkahan bagi bayi, sebagaimana dalam hadits di shahih Bukhari (10/707) pada hadits Abu Musa Al-Asy’ari dan di Shahih Muslim (3/193) dari hadits Aisyah radhiallahu ‘anha, ‘Beliau mendoakan keberkahan bagi mereka’.” [12]

Ibnu hajar Al-Asqalani rahimahullah menjelaskan doa yang dibaca,

ﻗﻮﻟﻪ ﺛﻢ ﺣﻨﻜﻪ ﺃﻱ ﻭﺿﻊ ﻓﻲ ﻓﻴﻪ ﺍﻟﺘﻤﺮﺓ‎ ‎ﻭﺩﻟﻚ ﺣﻨﻜﻪ ﺑﻬﺎ ﻗﻮﻟﻪ ﻭﺑﺮﻙ ﻋﻠﻴﻪ ﺃﻱ ﻗﺎﻝ‎ ‎ﺑﺎﺭﻙ ﺍﻟﻠﻪ ﻓﻴﻪ ﺃﻭ ﺍﻟﻠﻬﻢ ﺑﺎﺭﻙ ﻓﻴﻪ

“Maksud mentahnik adalah meletakkan dalam mulut bayi kurma, kemudian menggosoknya, kemudian mendoakannya yaitu berdoa,

ﺑﺎ ﺭ ﻙ ﺍ ﻟﻠﻪ ﻓﻴﻪ ‏

‎(Baarakallahu fihi)
Artinya: “Berkah Allah kepadanya.” atau

ﺍ ﻟﻠﻬﻢ ﺑﺎ ﺭ ﻙ ﻓﻴﻪ ‏

‎(Allahumma baarik fihi)
Artinya: “Ya Allah berkahilah dia.” [13]

Bakteri Dalam Mulut Merangsang Imunitas Alami?

Salah satu teori yang diusung oleh mereka yang menyatakan bahwa tahnik adalah imunisasi alami yaitu bakteri dari mulut orang yang mentahnik akan berpindah ke perut bayi kemudian merangsang imunitas alami, sebagaimana teori imunisasi yaitu memaparkan antigen seperti bakteri yang dilemahkan atau yang dimatikan.

Maka, ini perlu penelitian dan pembuktian ilmiah. Dan jika benar maka bayi tersebut hanya kebal terhadap bakteri di mulut bukan dengan bakteri penyakit yang lain. Wallahu ‘alam.

Demikian pembahasan dari kami. jika ada saran, masukan dan kritik yang bersifat membangun harap disampaikan kepada kami. Mungkin masih ada ilmu yang belum sampai kepada kami. Semoga bermanfaat.

Penyusun: dr. Raehanul Bahraen

Catatan kaki:
[1] Fathul Baari 9/558, Darul ma’rifah, Beirut, 1379 H, syamilah.

[2] Dikeluarkan oleh Al-Bukhari (5467 Fathul Bari) Muslim (2145 Nawawi), Ahmad (4/399), Al-Baihaqi dalam Al-Kubra (9/305) dan Asy-Syu’ab karya beliau (8621, 8622).

[3] Muttafaq ‘alaih.

[4] HR. Bukhari (no. 5468) dan Muslim (I/163-164). Lafadz hadits ini oleh Bukhari.

[5] Al-Islam su’al wal jawab, sumber: http://islamqa.info/ar/ref/102906

[6] Al-Inshaf lil Mawardi 4/104, sumber: http://www.ferkous.com/site/rep/Bo46.php

[7] Syarhu Muslim lin Nawawi 14/124, Dar Ihya’ut Turost, Beirut, cet. II, 1392 H, syamilah.

[8] Fathul Baari 9/558, Darul ma’rifah, Beirut, 1379 H, syamilah.

[9] Al-Islam su’al wal jawab, sumber: http://islamqa.info/ar/ref/102906

[10] Hadits mutawatir diriwayatkan oleh Imam al-Bukhari dalam Jami’ush Shahih, Imam Muslim dalam Muqadimmah Shahih Muslim, Imam Tirmidzi dalam al-Jami’, Imam Abu Dawud dalam Sunan Abi Dawud, Imam Ibnu Majah dalam Sunan Ibnu Majah, Imam Ad-Darimi dalam Sunan ad-Darimi.

[11] HR. Al-Bukhari no. 1209 dan Muslim no. 4.

[12] Sumber: http://www.saaid.net/Doat/ehsan/140.htm

[13] Fathul Baari 7/248, Darul ma’rifah, Beirut, 1379 H, Syamilah.

Sumber: http://muslimafiyah.com/benarkah-tahnik-adalah-imunisasi-dalam-ajaran-islam.html

About Fadhl Ihsan

Silakan temukan saya di http://facebook.com/fadhl.ihsan

Posted on 08/01/2015, in Uncategorized. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: