Mengapa Laki-laki Disiapkan Bidadari Sedangkan Wanita Tidak Disiapkan Bidadara?

Pertanyaan:

ﻟﻤﺎﺫﺍ ﻭﻋﺪ ﺍﻟﻠﻪ ﺍﻟﺮﺟﺎﻝ ﻓﻲ ﺍﻟﺠﻨﺔ ﺑﺎﻟﺤﻮﺭ‎ ‎ﺍﻟﻌﻴﻦ، ﻭﻟﻢ ﻳﻌﺪ ﺍﻟﻨﺴﺎﺀ ﺑﺸﻲﺀ ﻣﻦ ﺫﻟﻚ؟‎ ‎ﺟﺰﺍﻛﻢ ﺍﻟﻠﻪ ﺧﻴﺮﺍ

Mengapa Allah menjanjikan bidadari kepada laki-laki di surga sedangkan wanita tidak disiapkan sebagaimana laki-laki (bidadara)?

Jawaban:

ﺍﻟﺤﻜﻤﺔ ﻓﻲ ﺫﻟﻚ -ﻭﺍﻟﻠﻪ ﺃﻋﻠﻢ- ﺃﻥ‎ ‎ﺍﻟﺮﺟﺎﻝ ﻫﻢ ﺍﻟﻘﻮﺍﻣﻮﻥ ﻋﻠﻰ ﺍﻟﻨﺴﺎﺀ،‏‎ ‎ﻭﺃﻧﻬﻢ ﺇﺫﺍ ﻭﻋﺪﻭﺍ ﺑﻬﺬﻩ ﺍﻷﺷﻴﺎﺀ ﺻﺎﺭ ﻫﺬﺍ‎ ‎ﺃﻗﺮﺏ ﺇﻟﻰ ﻧﺸﺎﻃﻬﻢ ﻓﻲ ﻃﻠﺐ ﺍﻵﺧﺮﺓ،‏‎ ‎ﻭﺣﺮﺻﻬﻢ ﻋﻠﻰ ﻃﻠﺐ ﺍﻵﺧﺮﺓ، ﻭﻋﺪﻡ‎ ‎ﺭﻛﻮﻧﻬﻢ ﺇﻟﻰ ﺍﻟﺪﻧﻴﺎ ﺍﻟﺮﻛﻮﻥ ﺍﻟﺬﻱ ﻳﺤﻮﻝ‎ ‎ﺑﻴﻨﻬﻢ ﻭﺑﻴﻦ ﺍﻟﻤﺴﺎﺑﻘﺔ ﺇﻟﻰ ﺍﻟﺨﻴﺮﺍﺕ‎ ‎ﻭﺍﻟﻨﺴﺎﺀ ﺗﺎﺑﻌﺎﺕ ﻟﻠﺮﺟﺎﻝ ﻓﻲ ﺍﻷﻏﻠﺐ، ﻓﺈﺫﺍ‎ ‎ﺭﺯﻕ ﺍﻟﺮﺟﻞ ﺍﻟﺤﻮﺭ ﺍﻟﻌﻴﻦ ﻓﻲ ﺍﻟﺠﻨﺔ ﻣﻊ‎ ‎ﻣﺎ ﻭﻋﺪ ﺍﻟﻠﻪ ﺑﻪ ﺍﻟﻨﺴﺎﺀ ﺍﻟﻤﺆﻣﻨﺎﺕ ﻣﻦ‎ ‎ﺍﻟﺨﻴﺮ ﺍﻟﻌﻈﻴﻢ ﻭﺍﻟﺪﺭﺟﺎﺕ ﺍﻟﻌﺎﻟﻴﺔ ﻓﻲ‎ ‎ﺍﻟﺠﻨﺔ ﻓﻠﻬﻦ ﻣﻦ ﺍﻷﺟﺮ ﻣﺎ ﻳﺠﻌﻠﻬﻦ‎ ‎ﺯﻭﺟﺎﺕ ﻟﻠﺨﻴﺮﻳﻦ ﻣﻦ ﺍﻟﺮﺟﺎﻝ ﻓﻲ ﺍﻟﺠﻨﺔ‎ ‎ﻭﺍﻟﺮﺟﻞ ﻳﻌﻄﻰ ﺯﻳﺎﺩﺓ ﻣﻦ ﺍﻟﺤﻮﺭ ﺍﻟﻌﻴﻦ‎ ‎ﻭﻟﻴﺲ ﻓﻲ ﺍﻟﺠﻨﺔ ﺃﺫﻯ ﻭﻻ ﻣﻨﺎﻓﺴﺔ ﻭﻻ‎ ‎ﺿﺮﺭ ﻛﻤﺎ ﻳﻘﻊ ﻟﻠﻀﺮﺍﺕ ﻓﻲ ﺍﻟﺪﻧﻴﺎ ﺑﻞ ﻛﻞ‎ ‎ﻭﺍﺣﺪﺓ ﻣﻊ ﺯﻭﺟﻬﺎ ﻭﻟﻮ ﻣﻌﻪ ﺁﻻﻑ ﺍﻟﻨﺴﺎﺀ‎ ‎ﻣﺎ ﺗﺘﻀﺮﺭ ﺑﺬﻟﻚ ﻭﻻ ﺗﻨﺪﻡ ﻣﻦ ﺫﻟﻚ ﻭﻻ‎ ‎ﺗﺤﺰﻥ ﻣﻦ ﺫﻟﻚ ﻓﺎﻟﻜﻞ ﻓﻲ ﺧﻴﺮ ﻭﻓﻲ‎ ‎ﻧﻌﻤﺔ ﻭﻓﻲ ﺭﺍﺣﺔ ﻓﻲ ﺃﻧﺲ ﻭﻃﻤﺄﻧﻴﻨﺔ ﺍً.

Hikmah dari hal tersebut –wallahu a’lam- karena laki-laki adalah pemimpin bagi wanita. Jika laki-laki dijanjikan semisal ini maka mereka akan lebih semangat dan berupaya dalam mencari akhirat dan tidak adanya kecondongan terhadap dunia karena bisa menghalangi mereka dengan berlomba-lomba menuju kebaikan.

Wanita umumnya mengikuti laki-laki. Jika laki-laki (dijanjikan) diberikan bidadari di surga, bersamaan dengan itu, Allah juga menjanjikan bagi wanita yang beriman kebaikan yang besar dan kedudukan yang tinggi di surga (yaitu mereka jauh lebih cantik dari bidadari, sehingga terkadang bidadari tidak ditoleh oleh suaminya sedikitpun, pent). Bagi mereka pahala yang menjadikan mereka istri bagi suami mereka yang baik di surga (wanita di dunia akan mendapatkan suaminya di surga, menjadi suami-istri abadi, pent).

Di surga tidak ada gangguan, perselisihan dan bahaya sebagaimana yang terjadi pada para madu (istri-istri) di dunia. Bahkan mereka bersatu (hatinya) bersama suami mereka. Walaupun bersama suaminya 1000 wanita, maka tidak membahayakan, tidak membuat menyesal dan bersedih. Semuanya berada dalam kebaikan, kenikmatan, kenyamanan dan ketenangan. [1]

Catatan:

– Salah satu hikmahnya juga karena laki-laki bertugas mendidik wanita para istri mereka. Dan laki-laki akan diminta pertanggungjawaban terhadap istri mereka. Ketika si istri melakukan kemaksiatan, maka suami juga akan ditanya diakhirat, “Mengapa engkau biarkan istrimu bermaksiat? Mengapa tidak kau didik?” Dan umumnya wanita terkadang mengingkari kebaikan suami mereka (sebagaimana dalam hadits) dan bidadari adalah sebagai motivasi serta hiburan bagi para suami dan laki-laki (misalnya semangat berperang dalam jihad).

Oleh karena itu jika si istri membangkang dan sulit dididik, maka para suami memiliki hiburan berupa bidadari. Sebagaimana sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,

ﻻَ ﺗُﺆْﺫِﻱ ﺍﻣْﺮَﺃَﺓٌ ﺯَﻭْﺟَﻬَﺎ ﻓِﻲ ﺍﻟﺪُّﻧْﻴَﺎ ؛ ﺇِﻻَّ‏‎ ‎ﻗَﺎﻟَﺖْ ﺯَﻭْﺟَﺘُﻪُ ﻣِﻦَ ﺍﻟْﺤُﻮْﺭِ ﺍﻟْﻌِﻴْﻦِ : ﻻَ ﺗُﺆْﺫِﻳْﻪِ‏‎ ‎ﻗَﺎﺗَﻠَﻚِ ﺍﻟﻠﻪُ ؛ ﻓَﺈِﻧَّﻤَﺎ ﻫُﻮَ ﻋِﻨْﺪَﻙِ ﺩَﺧِﻴْﻞٌ ﻳُﻮْﺷِﻚُ‏‎ ‎ﺃَﻥْ ﻳُﻔَﺎﺭِﻗَﻚِ ﺇِﻟَﻴْﻨَﺎ

“Tidaklah seorang wanita menyakiti suaminya di dunia kecuali istrinya di akhirat dari bidadari akan berkata, “Janganlah engkau mengganggunya, semoga Allah membinasakanmu. Sesungguhnya ia hanyalah tamu (sebentar) di sisimu, sebentar lagi ia akan meninggalkanmu menuju kami.” [2]

– Wanita juga mendapatkan kenikmatan laki-laki yang ganteng, tubuhnya atletis dan penampilan yang sangat menarik. Yaitu suami mereka di dunia (jika suaminya masuk surga). Para suami mereka akan diubah penampilannya menjadi sangat sempurna. Penduduk surga akan menyerupai bentuk bapak mereka nabi Adam ‘alahissalam. Dan Nabi Adam adalah manusia yang paling sempurna, paling ganteng dan paling sempurna penampilannya karena langsung diciptakan oleh tangan Allah Azza wa Jalla.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

ﻓَﻜُﻞُّ ﻣَﻦْ ﻳَﺪْﺧُﻞُ ﺍﻟْﺠَﻨَّﺔَ ﻋَﻠَﻰ ﺻُﻮْﺭَﺓِ ﺁﺩَﻡَ

“Semua yang masuk surga seperti bentuknya Nabi Adam.“ [3]

Dalam riwayat yang lain,

ﺇِﻥَّ ﺃَﻭَّﻝَ ﺯُﻣْﺮَﺓٍ ﻳَﺪْﺧُﻠُﻮْﻥَ ﺍﻟْﺠَﻨَّﺔَ ﻋَﻠَﻰ ﺻُﻮْﺭَﺓِ‏‎ ‎ﺍﻟْﻘَﻤَﺮِ ﻟَﻴْﻠَﺔَ ﺍﻟْﺒَﺪْﺭِ ﺛُﻢَّ ﺍﻟَّﺬِﻳْﻦَ ﻳَﻠُﻮْﻧَﻬُﻢْ ﻋَﻠَﻰ‎ ‎ﺃَﺷَﺪِّ ﻛَﻮْﻛَﺐٍ ﺩُﺭِّﻱٍّ ﻓِﻲ ﺍﻟﺴَّﻤَﺎﺀِ ﺇِﺿَﺎﺀَﺓً ﻻَ‏‎ ‎ﻳَﺒُﻮْﻟُﻮْﻥَ ﻭَﻻَ ﻳَﺘَﻐَﻮَّﻃُﻮْﻥَ ﻭَﻻَ ﻳَﺘْﻔُﻠُﻮْﻥَ ﻭَﻻَ‏‎ ‎ﻳَﻤْﺘَﺨِﻄُﻮْﻥَ … ﻭَﺃَﺯْﻭَﺍﺟُﻬُﻢْ ﺍﻟْﺤُﻮْﺭُ ﺍﻟْﻌِﻴْﻦُ‏‎ ‎ﻋَﻠَﻰ ﺧُﻠُﻖِ ﺭَﺟُﻞٍ ﻭَﺍﺣِﺪٍ ﻋَﻠَﻰ ﺻُﻮْﺭَﺓِ ﺃَﺑِﻴْﻬِﻢْ‏‎ ‎ﺁﺩَﻡَ ﺳِﺘُّﻮْﻥَ ﺫِﺭَﺍﻋًﺎ ﻓِﻲ ﺍﻟﺴَّﻤَﺎﺀِ

“Sesungguhnya rombangan pertama yang masuk surga seperti rembulan yang bersinar di malam purnama, kemudian rombongan berikutnya seperti bintang yang paling terang di langit, mereka tidak buang air kecil, tidak buang air besar, tidak membuang ludah, tidak beringus….istri-istri mereka adalah para bidadari, mereka semua dalam satu perangai, rupa mereka semua seperti rupa ayah mereka Nabi Adam, yang tingginya 60 hasta menjulang ke langit.“ [4]

Sebagaimana laki-laki, wanita juga ingin mendapatkan pasangan yang paras dan penampilannya indah. Maka para wanita surga juga akan mendapatkan apa yang mereka inginkan di surga. Sebagaimana firman Allah,

ﻟَﻬُﻢْ ﻣَﺎ ﻳَﺸَﺎﺀُﻭﻥَ ﻋِﻨْﺪَ ﺭَﺑِّﻬِﻢْ ﺫَﻟِﻚَ ﺟَﺰَﺍﺀُ‏‎ ‎ﺍﻟْﻤُﺤْﺴِﻨِﻴﻦَ

“Mereka memperoleh apa yang mereka kehendaki pada sisi Tuhan mereka. Demikianlah balasan orang-orang yang berbuat baik.” (Az-Zumar: 34)

ﻟَﻬُﻢْ ﻣَﺎ ﻳَﺸَﺎﺀُﻭﻥَ ﻓِﻴﻬَﺎ ﻭَﻟَﺪَﻳْﻨَﺎ ﻣَﺰِﻳﺪٌ

“Mereka di dalamnya memperoleh apa yang mereka kehendaki; dan pada sisi Kami ada tambahannya.” (Qaaf: 35)

– Jika ada yang bertanya: “Nanti kalau berubah wajahnya, istrinya tidak kenal?”

Jawabannya: Allah Maha Mampu, logikanya jika kita punya kenalan anak kecil (misalnya adik sepupu), parasnya kurang bagus, setelah bertahun-tahun tidak bertemu, kemudian kita bertemu sekarang dengan keadaan wajahnya yang ganteng. Tentu kita masih ingat si anak kecil tersebut sekarang sudah menjadi pemuda yang
gagah.

– Jika ada yang bertanya: “Bagaimana jika wanita yang tidak punya suami di dunia, atau tidak sempat menikah atau suaminya masuk neraka?”

Jawaban: Mereka akan dipasangkan dengan laki-laki di surga (misalnya laki-laki yang belum sempat menikah di dunia, jika mereka ridha). Karena tidak ada yang membujang di surga. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

ﻭَﻣَﺎ ﻓِﻲ ﺍﻟْﺠَﻨَّﺔِ ﺃَﻋْﺰَﺏُ

“Tidak ada seorang yang membujang pun di surga.” [5]

– Tidak ada rasa cemburu dan sakit hati serta perselisihan bagi para istri (laki-laki yang memiliki lebih dari satu istri, maka di surga ia juga dipasangkan dengan istri-istrinya). Allah Ta’ala berfirman,

ﻭَﻧَﺰَﻋْﻨَﺎ ﻣَﺎ ﻓِﻲ ﺻُﺪُﻭﺭِﻫِﻢْ ﻣِﻦْ ﻏِﻞٍّ ﺇِﺧْﻮَﺍﻧًﺎ‎ ‎ﻋَﻠَﻰ ﺳُﺮُﺭٍ ﻣُﺘَﻘَﺎﺑِﻠِﻴﻦَ

“Dan Kami lenyapkan/hilangkan segala rasa dendam yang berada dalam hati mereka, sedang mereka merasa bersaudara duduk berhadap-hadapan di atas dipan-dipan.” (Al-Hijr: 47)

– Semua wanita dunia yang masuk surga lebih tinggi kedudukannya daripada bidadari, mereka lebih cantik. Bahkan jika amal mereka baik, maka kecantikan mereka mengalahkan bidadari. Bisa jadi para bidadari yang sedemikian cantiknya dalam gambaran Al-Quran dan Sunnah, mereka hanya sebutir pasir di pantai, para bidadari tidak lagi ditoleh sedikitpun oleh suami wanita tersebut disurga. Oleh karena itu para wanita bisa membuat cemburu bidadari di surga sesuai dengan amal dan kepatuhan mereka terhadap suami dalam perkara yang baik.

Alhamdulillahilladzi bi ni’matihi tatimmush sholihaat, wa shallallahu ‘ala nabiyyina Muhammad wa ‘ala alihi wa shohbihi wa sallam.

Penyusun: dr. Raehanul Bahraen

Catatan kaki:
[1] Fatwa syaikh Bin Baz rahimahullah. Sumber: http://www.binbaz.org.sa/mat/10391

[2] HR. At-Thirmidzi dan Ibnu Majah, dan dishahihkan oleh Syaikh Al-Albani dalam As-Shahihah no. 173.

[3] HR. Al-Bukhari no. 3326.

[4] HR. Al-Bukhari no. 3327.

[5] Lihat As-Shahihah no. 1736 dan 2006, Syaikh Al-Albani.

Sumber: http://muslimafiyah.com/mengapa-laki-laki-disiapkan-bidadari-sedangkan-wanita-tidak-disiapkan-bidadara.html

About Fadhl Ihsan

Silakan temukan saya di http://facebook.com/fadhl.ihsan

Posted on 23/01/2015, in Uncategorized. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: