Solusi Bila Ingin Mengambil Anak Angkat

Perlu diketahui bahwa Islam menghapuskan kebiasaan mengangkat anak untuk kemudian menjadikan statusnya sebagaimana anak kandung yang berlaku hak kemahraman dan warisan.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sebelum diutus menjadi nabi pernah mengangkat anak yaitu sahabat Zaid bin Haritsah radhiallahu ‘anhu dan namanya berubah menjadi Zaid bin Muhammad. Ketika menjadi nabi, namanya tetap Zaid bin Muhammad. Kemudian turunlah ayat yang menghapus kebolehan mengangkat anak dinasabkan kepada ayah angkatnya. Allah Ta’ala berfirman,

ﻭَﻣَﺎ ﺟَﻌَﻞَ ﺃَﺩْﻋِﻴَﺂﺀَﻛُﻢْ ﺃَﺑْﻨَﺂﺀَﻛُﻢْ. ﺫَﻟِﻜُﻢْ‏‎ ‎ﻗَﻮْﻟُﻜُﻢْ ﺑِﺄَﻓْﻮَﺍﻫِﻜُﻢْ.‏‎ ‎ﻭَﺍﻟﻠﻪُ ﻳَﻘُﻮْﻝُ ﺍﻟْﺤَﻖُّ ﻭَﻫُﻮَ ﻳَﻬْﺪِﻱ ﺍﻟﺴَّﺒِﻴْﻞَ

“…Dan Dia tidak menjadikan anak-anak angkatmu menjadi anak kandungmu. Yang demikian itu hanyalah perkataanmu di mulut saja, sedangkan Allah mengatakan yang haq, dan Dia menunjuki kepada jalan yang benar.” (Al-Ahzab: 4)

Dan hadits,

ﻋَﻦِ ﺍﺑْﻦِ ﻋُﻤَﺮَ ﺃَﻥَّ ﺯَﻳْﺪَ ﺑْﻦَ ﺣَﺎﺭِﺛَﺔَ ﻣَﻮْﻟَﻰ‎ ‎ﺭَﺳُﻮْﻝُ ﺍﻟﻠﻪِ ﻣَﺎ ﻛُﻨَّﺎ ﻧَﺪْﻋُﻮْﻩُ ﺇِﻻَّ ﺯَﻳْﺪَ ﺑْﻦَ‏‎ ‎ﻣُﺤَﻤَّﺪٍ ﺣَﺘَّﻰ ﻧَﺰَﻝَ ﺍﻟْﻘُﺮْﺁﻥُ ﺍﺩْﻋُﻮْﻫُﻢْ ﻟِﺂﺑَﺎﺋِﻬِﻢْ

Dari Ibnu Umar bahwa Zaid bin Haritsah maula Rasulullah, (Ibnu Umar berkata), “Dulu kami tidak memanggil Zaid kecuali dengan panggilan Zaid bin Muhammad, sehingga turunlah ayat; (panggillah anak-anak angkatmu dengan (menasabkan kepada) nama bapak-bapak mereka, karena itulah yang lebih adil di sisi Allah.” (HR. Bukhari no. 4782, dan Muslim no. 2425)

Bagaimana Solusinya?

Sebenarnya yang menjadi masalah adalah anak tersebut jika sudah dewasa dan baligh bukanlah mahram bagi keluarga tersebut. Maka tidak boleh berduaan, bersentuhan dan berinteraksi bebas sebagaimana bapak dan anak perempuan atau ibu dan anak laki-laki. Maka dalam hal ini ada dua solusi.

1. Mengambil anak angkat dari keluarga yang masih ada hubungan keluarga dengan istri atau suami.

– Misalnya ingin mengangkat anak perempuan, maka bisa mengambil anak dari saudara kandung suami. Sehingga status anak perempuan tersebut adalah mahram bagi suami karena suami adalah pamannya.

– Jika ingin mengangkat anak laki-laki, maka bisa mengambil anak dari saudara kandung istri. Sehingga status istri adalah mahram bagi anak laki-laki tersebut karena istri adalah bibinya.

2. Jika tidak ada anak dari keluarga yang bisa diangkat menjadi anak, maka bisa meminta keluarga misalnya saudara kandung wanita agar menyusukan anak angkat yang masih kecil. Sehingga menjadi mahram melalui jalur persusan.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

ﻳَﺤْﺮُﻡُ ﻣِﻦَ ﺍﻟﺮَّﺿَﺎﻉِ ﻣَﺎﻳَﺤْﺮُﻡُ ﻣِﻦَ ﺍﻟﻨَّﺴَﺐِ

“Persusuan itu menyebabkan adanya hubungan mahram, sama seperti keturuanan.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Adapun syaratnya menurut pendapat terkuat adalah,

1. Usia anak minimal 2 tahun
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

ﻻَ ﺭَﺿَﺎﻉَ ﺇِﻻَّ ﻓِﻲْ ﺣَﻮْﻟَﻴْﻦِ

“Tidak ada persusuan (yang menjadikan mahram) kecuali pada umur dua tahun.” (HR. Baihaqi: 1544)

2. Minimal 5 kali persusuan dan patokannya sampai bayi kenyang dan melepas sendiri susuannya
Aisyah radhiallahu ‘anha berkata,

ﻛَﺎﻥَ ﻓِﻴْﻤَﺎ ﺃُﻧْﺰِﻝَ ﻣِﻦَ ﺍﻟْﻘُﺮْﺁﻥِ ﻋَﺸْﺮُ ﺭَﺿَﻌَﺎﺕٍ‏‎ ‎ﻣَﻌْﻠُﻮْﻣَﺎﺕٍ ﻳُﺤَﺮِّﻣْﻦَ ﺛُﻢَّ ﻧُﺴِﺨْﻦَ ﺑِﺨَﻤْﺲٍ‏‎ ‎ﻣَﻌْﻠُﻮْﻣَﺎﺕٍ ﻓَﺘُﻮُﻓِّﻲَ ﺍﻟﻨَّﺒِﻲُّ ﺻَﻠَّﻰ ﺍﻟﻠﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ‏‎ ‎ﻭَﺳَﻠَّﻢَ ﻭَﺍْﻷَﻣْﺮُ ﻋَﻠَﻰ ﺫَﻟِﻚَ

“Yang pernah diturunkan dalam Al-Quran adalah bahwa sepuluh kali persusuan menyebabkan adanya hubungan mahram, kemudian hal itu dihapus menjadi lima kali persusuan. Kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam wafat dan keadaan masih seperti itu.” (HR. Muslim dan At-Tirmidzi dan kitab Jami’-nya, dan lafal hadits ini diambil dari beliau)

Faidah: Jika suami atau istri terbukti mandul suami terbukti mandul, bolehkah istri meminta cerai?

Sebelumnya perlu diketahui bahwa istri dilarang meminta diceraikan tanpa alasan yang benar. Nabi shallallahu ‘alaiahi wa sallam bersabda,

ﺃﻳُّﻤﺎ ﺍﻣﺮﺃﺓٍ ﺳﺄﻟﺖ ﺯﻭﺟَﻬﺎ ﻃﻼﻗﺎً ﻓِﻲ ﻏَﻴِﺮ‎ ‎ﻣَﺎ ﺑَﺄْﺱٍ؛ ﻓَﺤَﺮَﺍﻡٌ ﻋَﻠَﻴْﻬَﺎ ﺭَﺍﺋِﺤَﺔُ ﺍﻟﺠَﻨَّﺔِ

“Wanita mana saja yang meminta kepada suaminya untuk dicerai tanpa kondisi mendesak (alasan yang benar) maka haram baginya bau surga.” (HR. Abu Dawud no. 1928, At-Tirmidzi dan Ibnu Majah, dan dishahihkan oleh Syaikh Albani)

Bagaimana dengan kasus diatas?

Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin ditanya,

ﺱ: ﺍﻣﺮﺃﺓ ﻣﺘﺰﻭﺟﺔ ﻟﻬﺎ ﻟﻢ ﻳﻨﺠﺐ, ﺛﻢ ﺗﺒﻴﻦ‎ ‎ﺑﻌﺪ ﺍﻟﻔﺼﺢ ﺃﻥ ﺍﻟﻌﻴﺐ ﻓﻲ ﺯﻭﺣﻬﺎ ﻭ ﺃﻥ‎ ‎ﺍﻹﻧﺠﺎﺏ ﻣﺴﺘﺤﺒﻞ ﺑﻴﻨﻬﻤﺎ, ﻓﻬﺎ ﻳﺤﻖ ﻟﻬﺎ ﺃﻥ‎ ‎ﺗﻄﻠﺐ ﺍﻟﻄﻼﻕ؟

Pertanyaan: Jika seorang wanita yang sudah menikah dalam jangka waktu yang lama dan belum mendapatkan keturunan, kemudian setelah pemeriksaan (kesehatan) jelaslah bahwa suaminya mandul dan memperoleh keturunan adalah hal yang mustahil bagi mereka berdua, apakah wanita tersebut berhak meminta cerai?

Beliau menjawab,

ﺍﻟﺠﻮﺍﺏ: ﻳﺤﻖ ﻟﻠﻤﺮﺃﺓ ﻟﻬﺎ ﺃﻥ ﺗﻄﻠﺐ‎ ‎ﺍﻟﻄﻼﻕ ﻣﻦ ﺯﻭﺣﻬﺎ ﺇﺫﺍ ﺗﺒﻴﻦ ﺃﻥ ﺍﻟﻌﻘﻢ‎ ‎ﻣﻨﻪ ﻭﺣﺪﻩ, ﻓﺈﻥ ﻃﻠﻘﻬﺎ ﻓﺬﺍﻟﻚ, ﻭ ﺇﻥ ﻟﻢ‎ ‎ﻳﻄﻠﻘﻬﺎ ﻓﺈﻥ ﺍﻟﻘﺎﺿﻰ ﻳﻔﺴﺦ ﻧﻜﺎﺣﻬﺎ ﻭ‎ ‎ﺫﺍﻟﻚ ﻷﻥ ﺍﻟﻤﺮﺃﺓ ﻟﻬﺎ ﺣﻖ ﻓﻲ ﺍﻷﻭﻻﺩ ﻭ‎ ‎ﻛﺜﻴﺮ ﻣﻦ ﺍﻟﻨﺴﺎﺀ ﻻ ﻳﺘﻮﺯﺟﻦ ﺇﻻ ﻣﻦ ﺃﺟﻞ‎ ‎ﺍﻷﻭﻻﺩ, ﻓﺄﺫﺍ ﻛﺎﻥ ﺍﻟﺮﺟﻞ ﺍﻟﺬﻱ ﻳﺰﻭﺟﻬﺎ‎ ‎ﻋﻘﻴﻤﺎ ﻓﻠﻬﺎ ﺍﻟﺤﻖ ﺃﻥ ﺗﻄﻠﺐ ﺍﻟﻄﻼﻕ ﻭ‎ ‎ﻓﺴﺦ ﺍﻟﻨﻜﺎﺡ, ﻫﺬﺍ ﻫﻮ ﺍﻟﻘﻮﻝ ﺍﻟﺮﺍﺟﺢ ﻋﻨﺪ‎ ‎ﺃﻫﻞ ﺍﻟﻌﻠﻢ

Istri tersebut berhak untuk minta cerai dari suaminya apabila nampak jelas bahwa kemandulan ada pada suaminya saja. Apabila suami mencerainya, maka itulah yang diinginkan. Namun apabila suami tetap tidak mau menceraikannya, maka hakim membatalkan nikahnya. Yang demikian itu dikarenakan wanita berhak untuk mendapatkan anak dan mayoritas wanita tidaklah menikah kecuali dikarenakan ingin memiliki anak. Maka, apabila laki-laki yang menikahinya mandul, dia berhak minta cerai dan membatalkan pernikahannya. Inilah pendapat yang rajih (kuat) menurut para ulama. [Fatawa Al-Mar’ah hal. 347, Darul Ibnu Hasyim, Koiro, cet. Ke-1, 1423 H]

Akan tetapi yang perlu diperhatikan adalah setelah waktu yang lama, hendaknya sang istri bersabar berusaha dan menanti serta tetap setia terhadap suaminya. Bagaimana perasaan suami, sudah tidak punya anak kemudian ditinggal oleh istri lagi dan cinta yang telah dipupuk selama ini kandas, apalagi mendengar mantan istrinya menikah lagi dengan pria lainnya.

Istri Terbukti Mandul, Poligami Jadi Solusi

Sebagaimana juga kisah Sarah istri Nabi Ibrahim ‘alaihissalam yang tahu diri, tidak bisa memberikan keturunan bagi suaminya. Maka ia memberikan budaknya sebagai hadiah kepada suaminya yaitu Hajar. Dan karena doa dan kebaikan kepada suaminya, akhirnya ia mendapatkan anak di usia yang sangat tua.

Al-Qurthubi rahimahullah berkata,

ﻭﻛﺎﻥ ﺑﻴﻦ ﺍﻟﺒﺸﺎﺭﺓ ﻭﺍﻟﻮﻻﺩﺓ ﺳﻨﺔ، ﻭﻛﺎﻧﺖ‎ ‎ﺳﺎﺭﺓ ﻟﻢ ﺗﻠﺪ ﻗﺒﻞ ﺫﻟﻚ ﻓﻮﻟﺪﺕ ﻭﻫﻲ ﺑﻨﺖ‎ ‎ﺗﺴﻊ ﻭﺗﺴﻌﻴﻦ ﺳﻨﺔ، ﻭﺇﺑﺮﺍﻫﻴﻢ ﻳﻮﻣﺌﺬ ﺍﺑﻦ‎ ‎ﻣﺎﺋﺔ ﺳﻨﺔ

“Jarak antara kabar gembira dengan kelahiran Ishaq adalah setahun. Adapun sebelum itu Sarah tidak pernah melahirkan, kemudian ia melahirkan ketika berusia 99 tahun, sedang Ibrahim berusia 100 tahun.” [Al-Jami’ Liahkamil Qur’an 17/47, Darul Kutub Al-‘Ilmiyah, Koiro, cet.ke-2, 1384 H, Asy-syamilah]

Penyusun: dr. Raehanul Bahraen

Sumber: http://muslimafiyah.com/solusi-mengambil-anak-angkat.html

About Fadhl Ihsan

Silakan temukan saya di http://facebook.com/fadhl.ihsan

Posted on 09/02/2015, in Uncategorized. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: