Kisah Dusta #13: Umar Ditegur Wanita Soal Mahar

Kisahnya

Suatu kali Umar pernah melarang manusia untuk mempermahal mahar wanita, lalu ada seorang wanita yang memprotesnya seraya membawakan ayat:

ﻭَﺇِﻥْ ﺃَﺭَﺩﺗُّﻢُ ﺍﺳْﺘِﺒْﺪَﺍﻝَ ﺯَﻭْﺝٍ ﻣَّﻜَﺎﻥَ ﺯَﻭْﺝٍ‏‎ ‎ﻭَﺁﺗَﻴْﺘُﻢْ ﺇِﺣْﺪَﺍﻫُﻦَّ ﻗِﻨﻄَﺎﺭًﺍ ﻓَﻠَﺎ ﺗَﺄْﺧُﺬُﻭﺍ ﻣِﻨْﻪُ‏‎ ‎ﺷَﻴْﺌًﺎ ۚ ﺃَﺗَﺄْﺧُﺬُﻭﻧَﻪُ ﺑُﻬْﺘَﺎﻧًﺎ ﻭَﺇِﺛْﻤًﺎ ﻣُّﺒِﻴﻨًﺎ ٢٠

“Dan jika kamu ingin mengganti isterimu dengan isteri yang lain, sedang kamu telah memberikan kepada seseorang di antara mereka harta yang banyak, maka janganlah kamu mengambil kembali dari padanya barang sedikitpun. Apakah kamu akan mengambilnya kembali dengan jalan tuduhan yang dusta dan dengan (menanggung) dosa yang nyata?” (QS. An-Nisa’: 20)

Mendengarnya, Umar tidak segan-segan untuk menerima kritikan wanita tersebut, beliau lantas berkata: “Semua orang lebih pintar daripada Umar.”

Ucapan itu diulanginya sebanyak dua atau tiga kali, kemudian beliau kembali naik mimbar lalu berceramah: “Dulu aku melarang kalian mempermahal mahar, sekarang silahkan seorang menggunakan hartanya sesuka dia.”

Takhrij Kisah

Kisah ini sangat masyhur sekali, bahkan dijadikan oleh sebagian kalangan pengekor hawa nafsu sebagai senjata untuk mencela sosok pribadi sahabat Umar bin Khothtob dengan menjulukinya sebagai orang yang tolol dan bodoh!! Wallahul Musta’an.

Kisah ini diriwayatkan oleh al-Baihaqi dalam Sunan Kubro 7/233 dan Abdur Rozzaq dalam Al-Mushonnaf 10420.

Derajat Kisah

LEMAH/MUNKAR. Dalam riwayat al-Baihaqi ada beberapa kecacatan:

1. Sanadnya terputus sebagaimana dikatakan oleh al-Baihaqi sendiri, karena Sya’bi tidak berjumpa dengan Umar.

2. Dalam sanadnya terdapat Mujalid bin Sa’id, dan dia adalah seorang rawi yang lemah.

Demikian juga dalam riwayat Abdur Rozzaq, ada kecacatan karena:

1. Terputus sanadnya, sebab Abu Abdir Rohman tidak berjumpa dengan Umar sebagaimana dikatakan Ibnu Ma’in.

2. Qois bin Robi’ adalah seorang rawi yang jelek hafalannya.

Bertentangan dengan yang Shohih

Di samping sanad kisah ini yang lemah, kisah ini juga bertentangan dengan riwayat yang lebih shohih, dimana Umar pernah berkhutbah: “Ketahuilah, janganlah kalian mempermahal mahar wanita, sebab seandainya hal itu merupakan suatu kehormatan di dunia atau ketaqwaan di sisi Allah, niscaya orang yang paling pertama melakukannya adalah Rasululullah, namun beliau tidak pernah memberikan mahar kepada seorang istrinya dan tidak juga seorang putrinya diberi mahar lebih dari dua belas uqiyyah.”

Kisah ini shohih, diriwayatkan Abu Dawud 2106, Nasai 2/87, Timidzi 1/208, Ibnu Hibban 1259, ad-Darimi 2/141, al-Hakim 2/175, al-Baihaqi 7/234, Ahmad 1/40-48, al-Humaidi 23 dari jalur Muhammad bin Sirin dari Abu ‘Ajfa’ dari Umar. Hadits ini dishohihkan oleh Tirmidzi, al-Hakim dan disetujui adz-Dzahabi.

Jadi, larangan Umar dari mempermahal mahar sesuai dengan sunnah Nabi. Adapun kisah ini, kalaulah memang shohih maka hal itu tidak bertentangan dengan ayat karena ditinjau dari dua hal:

Pertama: Bisa dijawab bahwa larangan Umar tersebut bukan bermakna haram tetapi hanya makruh saja.

Kedua: Ayat tersebut berkaitan tentang seorang wanita yang ingin agar suaminya menceraikannya, sedangkan dia telah memberikan kepada sang istri mahar yang banyak. Maka tidak boleh baginya untuk mengambil kembali tanpa kerelaan istri.

Wallahu a’lam.

Sumber: Abiubaidah.com

About Fadhl Ihsan

Silakan temukan saya di http://facebook.com/fadhl.ihsan

Posted on 16/03/2015, in Uncategorized. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: