Salah Kaprah tentang Hadits Mematikan Lampu Ketika Tidur

Oleh: Ust. Muhammad Abduh Tuasikal

Memang ada anjuran memadamkan api sebelum tidur. Namun anjuran tersebut bukanlah anjuran untuk memadamkan lampu listrik yang seperti ada saat ini. Ternyata ada yang salah kaprah dalam memahami hadits-hadits berikut.

Tinjauan Hadits

Dari Ibnu ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

ﻻَ ﺗَﺘْﺮُﻛُﻮﺍ ﺍﻟﻨَّﺎﺭَ ﻓِﻰ ﺑُﻴُﻮﺗِﻜُﻢْ ﺣِﻴﻦَ ﺗَﻨَﺎﻣُﻮﻥَ

“Janganlah biarkan api di rumah kalian (menyala) ketika kalian sedang tidur.” (HR. Bukhari no. 6293 dan Muslim no. 2015)

Dari Abu Musa Al Asy’ari radhiyallahu ‘anhu, ia berkata,

ﺍﺣْﺘَﺮَﻕَ ﺑَﻴْﺖٌ ﺑِﺎﻟْﻤَﺪِﻳﻨَﺔِ ﻋَﻠَﻰ ﺃَﻫْﻠِﻪِ ﻣِﻦَ ﺍﻟﻠَّﻴْﻞِ‏‎ ‎‏، ﻓَﺤُﺪِّﺙَ ﺑِﺸَﺄْﻧِﻬِﻢُ ﺍﻟﻨَّﺒِﻰُّ – ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ‎ ‎ﻭﺳﻠﻢ – ﻗَﺎﻝَ » ﺇِﻥَّ ﻫَﺬِﻩِ ﺍﻟﻨَّﺎﺭَ ﺇِﻧَّﻤَﺎ ﻫِﻰَ‏‎ ‎ﻋَﺪُﻭٌّ ﻟَﻜُﻢْ ، ﻓَﺈِﺫَﺍ ﻧِﻤْﺘُﻢْ ﻓَﺄَﻃْﻔِﺌُﻮﻫَﺎ ﻋَﻨْﻜُﻢْ «

“Ada sebuah rumah di Madinah terbakar mengenai penghuninya pada waktu malam. Kejadian tersebut lantas diceritakan pada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Api ini adalah musuh kalian. Apabila kalian tidur, padamkanlah api.” (HR. Bukhari no. 6293 dan Muslim no. 2016)

Dari Jabir radhiyallahu ‘anhu, ia berkata,

» ﻏَﻄُّﻮﺍ ﺍﻹِﻧَﺎﺀَ ﻭَﺃَﻭْﻛُﻮﺍ ﺍﻟﺴِّﻘَﺎﺀَ ﻭَﺃَﻏْﻠِﻘُﻮﺍ‎ ‎ﺍﻟْﺒَﺎﺏَ ﻭَﺃَﻃْﻔِﺌُﻮﺍ ﺍﻟﺴِّﺮَﺍﺝَ ﻓَﺈِﻥَّ ﺍﻟﺸَّﻴْﻄَﺎﻥَ ﻻَ‏‎ ‎ﻳَﺤُﻞُّ ﺳِﻘَﺎﺀً ﻭَﻻَ ﻳَﻔْﺘَﺢُ ﺑَﺎﺑًﺎ ﻭَﻻَ ﻳَﻜْﺸِﻒُ ﺇِﻧَﺎﺀً‏‎ ‎ﻓَﺈِﻥْ ﻟَﻢْ ﻳَﺠِﺪْ ﺃَﺣَﺪُﻛُﻢْ ﺇِﻻَّ ﺃَﻥْ ﻳَﻌْﺮُﺽَ ﻋَﻠَﻰ‎ ‎ﺇِﻧَﺎﺋِﻪِ ﻋُﻮﺩًﺍ ﻭَﻳَﺬْﻛُﺮَ ﺍﺳْﻢَ ﺍﻟﻠَّﻪِ ﻓَﻠْﻴَﻔْﻌَﻞْ ﻓَﺈِﻥَّ‏‎ ‎ﺍﻟْﻔُﻮَﻳْﺴِﻘَﺔَ ﺗُﻀْﺮِﻡُ ﻋَﻠَﻰ ﺃَﻫْﻞِ ﺍﻟْﺒَﻴْﺖِ ﺑَﻴْﺘَﻬُﻢْ

“Tutuplah wadah-wadah, ikatlah kantung air, kuncilah pintu, padamkanlah pelita karena setan tidak bisa membuka ikatan kantung air, tidak bisa membuka pintu, tidak bisa membuka wadah yang tertutup. Jika salah seorang di antara kalian tidak mendapatkan sesuatu untuk menutup wadahnya kecuali dengan sebilah kayu lalu menyebut nama Allah ketika itu, lakukanlah karena tikus bisa membakar rumah yang dapat membahayakan penghuninya.” (HR. Muslim no. 2012)

Penjelasan Ulama

Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin rahimahullah berkata,

“Api itu adalah musuh dari manusia sebagaimana disebutkan dalam hadits di atas. Jika lentera dari api dibiarkan menyala saat tidur, lalu saat itu datanglah tikus, maka tikus itu bisa menajiskan minyak lentera, bahkan bisa menyalakan api yang bisa membakar sebagaimana kejadian di waktu lampau.

Yang ada di masa silam, lentera itu berasal dari api dengan menggunakan minyak sebagai bahan bakarnya. Ketika tikus datang, tikus itu bisa menjatuhkan minyak tersebut ke lantai dan akhirnya mengobarkan api. Terjadilah kebakaran yang besar. Itulah mengapa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan untuk memadamkan api saat tidur supaya tidak terjadi kebakaran seperti itu.

Untuk zaman ini, semakin berkembangnya zaman, penerangan yang ada menggunakan listrik (bukan lagi api). Ketika seseorang tidur dan lampu listrik tersebut dalam keadaan menyala, tidaklah masalah. Karena yang jadi sebab larangan adalah membiarkan api tersebut menyala. Ini tidak didapati dari lampu dari listrik saat ini.” (Syarh Riyadh Ash-Shalihin, 6: 390)

Apa Tidak Ada Larangan Menyalakan Lampu Saat Tidur?

Jawabannya, untuk lampu listrik seperti yang ada saat ini tidaklah ada larangan karena kembali ke hukum asal, lampu tersebut boleh terus nyala. Kendati demikian bisa jadi ada dampak kesehatan jika lampu dibiarkan menyala saat tidur. Namun itu masalah lain yang bukan cakupan bahasan hadits yang kami uraikan di atas. Hadits-hadits yang ada jelas menunjukkan yang dilarang adalah membiarkan api terus menyala saat tidur, bukan membiarkan lampu terus menyala.

Manfaat Memadamkan Lampu

Ada dalam berbagai macam riset yang menunjukkan manfaat memadamkan lampu saat tidur:

– Tubuh akan menghasilkan hormon melatonin yang berfungsi sebagai penghasil kekebalan tubuh terhadap penyakit.

– Lebih cepat terlelap tidur.

– Mengurangi lemak dan menghindarkan dari resiko obesitas (kegemukan).

– Meningkatkan kinerja otak.

– Mengurangi resiko global warming.

Namun sekali lagi, salah kaprah jika mengartikan api dalam hadits yang kita bahas dengan lampu listrik saat ini karena keduanya jelas berbeda.

Pahamilah hadits sesuai konteksnya. Moga Allah memberi kita pemahaman yang lurus dalam memahami Al-Qur’an dan hadits.

Referensi:
– Syarh Riyadh Ash-Shalihin. Cetakan tahun 1427 H. Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin. Penerbit Madarul Wathan.

Sumber: http://rumaysho.com/amalan/salah-kaprah-tentang-hadits-mematikan-lampu-ketika-tidur-10973.html

About Fadhl Ihsan

Silakan temukan saya di http://facebook.com/fadhl.ihsan

Posted on 20/05/2015, in Uncategorized. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: