Maksiat di Bulan Ramadhan, Dosanya Lebih Besar?

Tanya: Saya mendengar, maksiat sekali, dicatat dosa sekali. Beramal sekali, dicatat pahala 10 kali. Apa itu benar? Lalu apa maksud maksiat yang dilakukan di bulan ramadhan, dosanya lebih besar?? Mohon pencerahannya tadz…

Jawab:

Bismillah was shalatu was salamu ‘ala Rasulillah, amma ba’du,

Apa yang anda sampaikan, disebutkan dalam hadits dari Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhuma, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

ﺇِﻥَّ ﺍﻟﻠَّﻪَ ﻛَﺘَﺐَ ﺍﻟْﺤَﺴَﻨَﺎﺕِ ﻭَﺍﻟﺴَّﻴِّﺌَﺎﺕِ ، ﺛُﻢَّ ﺑَﻴَّﻦَ‏‎ ‎ﺫَﻟِﻚَ ﻓَﻤَﻦْ ﻫَﻢَّ ﺑِﺤَﺴَﻨَﺔٍ ﻓَﻠَﻢْ ﻳَﻌْﻤَﻠْﻬَﺎ ﻛَﺘَﺒَﻬَﺎ‎ ‎ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻟَﻪُ ﻋِﻨْﺪَﻩُ ﺣَﺴَﻨَﺔً ﻛَﺎﻣِﻠَﺔً ، ﻓَﺈِﻥْ ﻫُﻮَ ﻫَﻢَّ‏‎ ‎ﺑِﻬَﺎ ﻓَﻌَﻤِﻠَﻬَﺎ ﻛَﺘَﺒَﻬَﺎ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻟَﻪُ ﻋِﻨْﺪَﻩُ ﻋَﺸْﺮَ‏‎ ‎ﺣَﺴَﻨَﺎﺕٍ ﺇِﻟَﻰ ﺳَﺒْﻌِﻤِﺎﺋَﺔِ ﺿِﻌْﻒٍ ﺇِﻟَﻰ‎ ‎ﺃَﺿْﻌَﺎﻑٍ ﻛَﺜِﻴﺮَﺓٍ ، ﻭَﻣَﻦْ ﻫَﻢَّ ﺑِﺴَﻴِّﺌَﺔٍ ﻓَﻠَﻢْ‏‎ ‎ﻳَﻌْﻤَﻠْﻬَﺎ ﻛَﺘَﺒَﻬَﺎ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻟَﻪُ ﻋِﻨْﺪَﻩُ ﺣَﺴَﻨَﺔً ﻛَﺎﻣِﻠَﺔً ،‏‎ ‎ﻓَﺈِﻥْ ﻫُﻮَ ﻫَﻢَّ ﺑِﻬَﺎ ﻓَﻌَﻤِﻠَﻬَﺎ ﻛَﺘَﺒَﻬَﺎ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻟَﻪُ‏‎ ‎ﺳَﻴِّﺌَﺔً ﻭَﺍﺣِﺪَﺓً

“Sesungguhnya Allah mencatat berbagai kejelekan dan kebaikan lalu Dia menjelaskannya. Barangsiapa yang bertekad untuk melakukan kebaikan lantas tidak bisa terlaksana, maka Allah catat baginya satu kebaikan yang sempurna. Jika ia bertekad lantas bisa ia penuhi dengan melakukannya, maka Allah mencatat baginya 10 kebaikan hingga 700 kali lipatnya sampai lipatan yang banyak.” (HR. Ahmad, 2881, Bukhari 6491 dan Muslim 130)

Dalam masalah pahala, memang tidak bisa kita hitung secara matematis. Namun dalam hadits di atas, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam memastikan bahwa maksiat yang dilakukan hamba sekali, tidak digandakan dosanya. Tapi ditulis sekali. Sebagai pembenar bahwa Allah tidak mendzalimi hamba-Nya.

ﻭَﻣَﺎ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻳُﺮِﻳﺪُ ﻇُﻠْﻤًﺎ ﻟِﻠْﻌَﺎﻟَﻤِﻴﻦَ

Allah sama sekali tidak berkehendak untuk mendzalimi seluruh alam. (QS. Ali Imran: 108)

Manusia yang tinggal di dunia, termasuk bagian dari alam itu.

Maksiat di bulan Ramadhan, Dosanya Lebih Besar?

Ada kuantitas, ada kualitas. Si A dan si B melakukan satu maksiat yang sama. Masing-masing mendapatkan satu dosa. Apakah kita bisa memastikan bahwa nilai dosa keduanya sama?

Tentu saja tidak. Ada banyak faktor yang menyebabkan nilai dosanya berbeda. Sehingga bisa jadi yang satu mendapatkan dosa sebesar mobil, sementara satunya mendapat dosa seukuran kerikil. Semua kembali kepada latar belakang masing-masing ketika berbuat dosa.

Kita meyakini amal sholeh di bulan ramadhan, pahalanya dilipat gandakan. Dan kita juga perlu sadar bahwa perbuatan maksiat yang dilakukan manusia di bulan ramadhan, dosanya juga lebih besar dibandingkan di luar ramadhan. Bisa jadi, tetep dapat satu dosa, tapi nilainya lebih besar dibandingkan ketika maksiat itu dilakukan di luar ramadhan.

Al-Allamah Ibnu Muflih dalam kitabnya Adab Syar’iyah menuliskan,

ﻓﺼﻞ ﺯﻳﺎﺩﺓ ﺍﻟﻮﺯﺭ ﻛﺰﻳﺎﺩﺓ ﺍﻷﺟﺮ ﻓﻲ‎ ‎ﺍﻷﺯﻣﻨﺔ ﻭﺍﻷﻣﻜﻨﺔ ﺍﻟﻤﻌﻈﻤﺔ

Pembahasan tentang kaidah, bertambahnya dosa sebagaimana bertambahnya pahala, (ketika dilakukan) di waktu dan tempat yang mulia.

Selanjutnya, Ibnu Muflih menyebutkan keterangan gurunya, Taqiyuddin Ibnu Taimiyah,

ﻗﺎﻝ ﺍﻟﺸﻴﺦ ﺗﻘﻲ ﺍﻟﺪﻳﻦ: ﺍﻟﻤﻌﺎﺻﻲ ﻓﻲ‎ ‎ﺍﻷﻳﺎﻡ ﺍﻟﻤﻌﻈﻤﺔ ﻭﺍﻷﻣﻜﻨﺔ ﺍﻟﻤﻌﻈﻤﺔ‎ ‎ﺗﻐﻠﻆ ﻣﻌﺼﻴﺘﻬﺎ ﻭﻋﻘﺎﺑﻬﺎ ﺑﻘﺪﺭ ﻓﻀﻴﻠﺔ‎ ‎ﺍﻟﺰﻣﺎﻥ ﻭﺍﻟﻤﻜﺎﻥ

Syaikh Taqiyuddin mengatakan, maksiat yang dilakukan di waktu atau tempat yang mulia, dosa dan hukumnya dilipatkan, sesuai tingkatan kemuliaan waktu dan tempat tersebut. (al-Adab as-Syar’iyah, 3/430)

Ada banyak dalil yang mendukung kaidah ini. Diantaranya, firman Allah,

ﻭَﻣَﻦْ ﻳُﺮِﺩْ ﻓِﻴﻪِ ﺑِﺈِﻟْﺤَﺎﺩٍ ﺑِﻈُﻠْﻢٍ ﻧُﺬِﻗْﻪُ ﻣِﻦْ‏‎ ‎ﻋَﺬَﺍﺏٍ ﺃَﻟِﻴﻢٍ

“Siapa yang bermaksud di dalamnya (kota Mekah) untuk melakukan kejahatan secara zalim, niscaya akan Kami rasakan kepadanya sebahagian siksa yang pedih.” (QS. al-Hajj: 25)

Kita bisa perhatikan, baru sebatas keinginan untuk melakukan tindakan dzalim di tanah Haram Mekah, Allah beri ancaman dengan siksa yang menyakitkan. Sekalipun jika itu dilakukan di luar tanah haram, tidak akan diberi hukuman sampai terjadi kedzaliman itu. Alasannya, karena orang ini melakukan kedzaliman di tanah haram, berarti bermaksiat di tempat yang mulia. Yang dijaga kehormatannya oleh syariat. (Tafsir as-Sa’di, hlm. 535)

Demikian pula, ketika Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam menjelaskan keutamaan kota Madinah. Beliau mengatakan,

ﺍﻟْﻤَﺪِﻳﻨَﺔُ ﺣَﺮَﻡٌ ، ﻣَﺎ ﺑَﻴْﻦَ ﻋَﺎﺋِﺮٍ ﺇِﻟَﻰ ﻛَﺬَﺍ ، ﻣَﻦْ‏‎ ‎ﺃَﺣْﺪَﺙَ ﻓِﻴﻬَﺎ ﺣَﺪَﺛًﺎ ، ﺃَﻭْ ﺁﻭَﻯ ﻣُﺤْﺪِﺛًﺎ ، ﻓَﻌَﻠَﻴْﻪِ‏‎ ‎ﻟَﻌْﻨَﺔُ ﺍﻟﻠَّﻪِ ﻭَﺍﻟْﻤَﻼَﺋِﻜَﺔِ ﻭَﺍﻟﻨَّﺎﺱِ ﺃَﺟْﻤَﻌِﻴﻦَ ،‏‎ ‎ﻻَ ﻳُﻘْﺒَﻞُ ﻣِﻨْﻪُ ﺻَﺮْﻑٌ ﻭَﻻَ ﻋَﺪْﻝ

“Madinah adalah tanah haram, dengan batas antara bukit Ir sampai bukit itu. Siapa yang berbuat kriminal di sana atau melindungi pelaku kriminal, maka dia akan mendapat laknat Allah, para Malaikat, dan seluruh manusia. Tidak diterima amal sunah maupun amal wajibnya.” (HR. Ahmad 1049 dan Bukhari 1870)

Beliau memberikan ancaman sangat keras, karena maksiat ini dilakukan di tanah haram, yang dimuliakan oleh syariat.

Kita kembali kepada dosa di bulan ramadhan. Mengapa dosanya lebih besar?

Orang yang melakukan maksiat di bulan ramadhan, dia melakukan dua kesalahan,

Pertama, melanggar larangan Allah

Kedua, menodai kehormatan ramadhan dengan maksiat yang dia kerjakan.

Ini memberikan kita pelajaran agar semakin waspada dengan yang namanya maksiat di bulan ramadhan. Di samping maksiat itu akan merusak puasa yang kita kerjakan, sehingga menjadi amal yang tidak bermutu.

Allahu a’lam.

Dijawab oleh Ustadz Ammi Nur Baits (Dewan Pembina Konsultasisyariah.com)

Sumber: http://www.konsultasisyariah.com/maksiat-di-bulan-ramadhan-dosanya-lebih-besar/

About Fadhl Ihsan

Silakan temukan saya di http://facebook.com/fadhl.ihsan

Posted on 01/07/2015, in Uncategorized. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: