Pendapat Pertengahan tentang Hukum Mengusap Wajah Setelah Berdoa

Oleh: Ust. Muhammad Abduh Tuasikal

Segala puji bagi Allah, Rabb semesta alam. Shalawat dan salam kepada Nabi kita Muhammad, keluarga dan sahabatnya.

Kami sengaja mengangkat tema ini, karena ada faedah yang berharga yang kami dapatkan dari ulama besar Saudi Arabia (Syaikh Sholeh Al Fauzan hafizhohullah) yang sikap beliau jauh berbeda dalam menyikapi hal ini. Artinya beliau menyikapinya jauh berbeda dengan sebagian orang yang mengatakan bid’ah dan sesat.

Mengenai mengusap wajah setelah berdo’a kami sendiri sudah yakin bahwa itu tidak disyari’atkan karena kebanyakan ulama menilai bahwa haditsnya lemah. Sehingga jika lemah, tentu saja tidak perlu diamalkan.

Namun bagaimana mengingkari orang lain yang masih mengamalkan hal ini? Kita dapat lihat ulama besar yang sudah ma’ruf bagaimana keilmuannya mengatakan bahwa tidak perlu bersikap keras dalam mengingkarinya. Mari kita lihat bahasan berikut. Moga bermanfaat.

Hadits Mengusap Wajah Setelah Do’a

Mengenai hadits tersebut di antaranya disebutkan oleh Ibnu Hajar dalam kitab Bulughul Marom,

ﻭَﻋَﻦْ ﻋُﻤَﺮَ – ﺭﺿﻲ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻨﻪ – ﻗَﺎﻝَ– :‏‎ ‎ﻛَﺎﻥَ ﺭَﺳُﻮﻝُ ﺍَﻟﻠَّﻪِ – ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ‎ ‎‏– ﺇِﺫَﺍ ﻣَﺪَّ ﻳَﺪَﻳْﻪِ ﻓِﻲ ﺍَﻟﺪُّﻋَﺎﺀِ, ﻟَﻢْ ﻳَﺮُﺩَّﻫُﻤَﺎ,‏‎ ‎ﺣَﺘَّﻰ ﻳَﻤْﺴَﺢَ ﺑِﻬِﻤَﺎ ﻭَﺟْﻬَﻪُ – ﺃَﺧْﺮَﺟَﻪُ‏‎ ‎ﺍَﻟﺘِّﺮْﻣِﺬِﻱُّ

Dari ‘Umar radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahwa jika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam membentangkan tangannya ketika berdo’a, beliau tidak menurunkannya sampai beliau mengusap kedua tangan tersebut ke wajahnya.

Hadits ini dikeluarkan oleh At Tirmidzi. Ibnu Hajar mengatakan bahwa hadits ini memiliki penguat, yaitu dari hadits Ibnu ‘Abbas yang dikeluarkan oleh Abu Daud. Yang keseluruhan jalannya menunjukkan bahwa hadits tersebut hasan. Sedangkan ulama lain mendhoifkan hadits di atas. Adz Dzahabi mengatakan bahwa dalam hadits tersebut terdapat Hammad dan dia termasuk perowi yang dho’if (lemah) [1].

Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini dho’if jiddan (lemah sekali). [2]

Penilaian Para Ulama Mengenai Mengusap Wajah Setelah Do’a

Imam Ahmad bin Hambal rahimahullah berkata,

ﻻ ﻳﻌﺮﻑ ﻫﺬﺍ ، ﺃﻧﻪ ﻛﺎﻥ ﻳَﻤﺴﺢ ﻭﺟﻬﻪ ﺑﻌﺪ‎ ‎ﺍﻟﺪﻋﺎﺀ ﺇﻻ ﻋﻦ ﺍﻟﺤﺴﻦ .

Aku tidak mengetahui hadits yang shahih tentang amalan ini. Hanya Al Hasan yang mengusap wajah setelah do’a. [3]

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah berkata,

ﻭَﺃَﻣَّﺎ ﺭَﻓْﻊُ ﺍﻟﻨَّﺒِﻲِّ ﺻَﻠَّﻰ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﻭَﺳَﻠَّﻢَ‏‎ ‎ﻳَﺪَﻳْﻪِ ﻓِﻲ ﺍﻟﺪُّﻋَﺎﺀِ : ﻓَﻘَﺪْ ﺟَﺎﺀَ ﻓِﻴﻪِ ﺃَﺣَﺎﺩِﻳﺚُ‏‎ ‎ﻛَﺜِﻴﺮَﺓٌ ﺻَﺤِﻴﺤَﺔٌ ﻭَﺃَﻣَّﺎ ﻣَﺴْﺤُﻪُ ﻭَﺟْﻬَﻪُ ﺑِﻴَﺪَﻳْﻪِ‏‎ ‎ﻓَﻠَﻴْﺲَ ﻋَﻨْﻪُ ﻓِﻴﻪِ ﺇﻟَّﺎ ﺣَﺪِﻳﺚٌ ﺃَﻭْ ﺣَﺪِﻳﺜَﺎﻥِ ﻟَﺎ‎ ‎ﻳَﻘُﻮﻡُ ﺑِﻬِﻤَﺎ ﺣُﺠَّﺔٌ

Adapun mengangkat tangan saat berdo’a dilakukan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagaimana terdapat dalam banyak hadits yang menerangkan hal ini. Adapun mengusap wajah setelah do’a, tidak ada yang menerangkan hal ini kecuali satu atau dua hadits yang tidak bisa dijadikan hujjah (alasan). [4]

Al ‘Izz bin ‘Abdis Salam rahimahullah berkata,

ﺝ. ﻗﺎﻝ ﺍﻟﻌﺰ ﺑﻦ ﻋﺒﺪ ﺍﻟﺴﻼﻡ : ﻭﻻ ﻳﻤﺴﺢ‎ ‎ﻭﺟﻬﻪ ﺑﻴﺪﻳﻪ ﻋﻘﻴﺐ ﺍﻟﺪﻋﺎﺀ ﺇﻻ ﺟﺎﻫﻞ .

Tidak ada yang mengusap wajah dengan kedua tangan setelah do’a kecuali orang yang jahil (bodoh). [5]

Syaikh ‘Abdul ‘Aziz bin ‘Abdillah bin Baz rahimahullah ditanya,

ﻣﺎ ﺣﻜﻢ ﻣﺴﺢ ﺍﻟﻮﺟﻪ ﺑﺎﻟﻴﺪﻳﻦ ﺑﻌﺪ ﺍﻟﺪﻋﺎﺀ‎ ‎ﻭﺧﺎﺻﺔ ﺑﻌﺪ ﺩﻋﺎﺀ ﺍﻟﻘﻨﻮﺕ ﻭﺑﻌﺪ‎ ‎ﺍﻟﻨﻮﺍﻓﻞ ؟

Apa hukum mengusap wajah dengan kedua tangan setelah berdo’a, khususnya setelah do’a qunut atau do’a setelah shalat sunnah?

Beliau rahimahullah menjawab,

ﺣﻜﻤﻪ ﺃﻧﻪ ﻣﺴﺘﺤﺐ ؛ ﻟﻤﺎ ﺫﻛﺮﻩ ﺍﻟﺤﺎﻓﻆ‎ ‎ﻓﻲ ﺍﻟﺒﻠﻮﻍ ﻓﻲ ﺑﺎﺏ ﺍﻟﺬﻛﺮ ﻭﺍﻟﺪﻋﺎﺀ ، ﻭﻫﻮ‎ ‎ﺁﺧﺮ ﺑﺎﺏ ﻓﻲ ﺍﻟﺒﻠﻮﻍ ﺃﻧﻪ ﻭﺭﺩ ﻓﻲ ﺫﻟﻚ‎ ‎ﻋﺪﺓ ﺃﺣﺎﺩﻳﺚ ﻣﺠﻤﻮﻋﻬﺎ ﻳﻘﻀﻲ ﺑﺄﻧﻪ‎ ‎ﺣﺪﻳﺚ ﺣﺴﻦ ، ﻭﻓﻖ ﺍﻟﻠﻪ ﺍﻟﺠﻤﻴﻊ‎ ‎ﻭﺍﻟﺴﻼﻡ ﻋﻠﻴﻜﻢ.

Hukumnya adalah disunnahkan sebagaimana hadits yang disebutkan oleh Al Hafizh Ibnu Hajr dalam kitab Bulughul Marom Bab Dzikr wa Du’a. Bab tersebut adalah akhir bab dalam Bulughul Marom. Hal ini dijelaskan dalam beberapa hadits yang semuanya jika dikumpulkan mencapai derajat hasan. Semoga Allah memberi taufik pada kalian seluruhnya, was salaamu ‘alaikum. [6]

Dalam soal yang lain Syaikh Ibnu Baz rahimahullah ditanya,

ﺳﻤﻌﺖ ﺃﻥ ﺍﻟﻤﺴﺢ ﻋﻠﻰ ﺍﻟﻮﺟﻪ ﺑﻌﺪ‎ ‎ﺍﻟﺪﻋﺎﺀ ﺑﺪﻋﺔ، ﻭﺃﻥ ﺗﻘﺒﻴﻞ ﺍﻟﻘﺮﺁﻥ ﺍﻟﻜﺮﻳﻢ‎ ‎ﺑﺪﻋﺔ، ﺃﻓﻴﺪﻭﻧﺎ ﻋﻦ ﺫﻟﻚ؟ ﺟﺰﺍﻛﻢ ﺍﻟﻠﻪ‎ ‎ﺧﻴﺮﺍً.

Aku pernah mendengar ada yang mengatakan bahwa mengusap wajah setelah berdo’a termasuk bid’ah. Berilah kami kejelasan dalam hal ini. Jazakallah khoiron.

ﻣﺴﺢ ﺍﻟﻮﺟﻪ ﺑﻌﺪ ﺍﻟﺪﻋﺎﺀ ﻟﻴﺲ ﺑﺪﻋﺔ، ﻟﻜﻦ‎ ‎ﺗﺮﻛﻪ ﺃﻓﻀﻞ ﻟﻸﺣﺎﺩﻳﺚ ﺍﻟﻀﻌﻴﻔﺔ ﻭﻗﺪ‎ ‎ﺫﻫﺐ ﺟﻤﺎﻋﺔ ﺇﻟﻰ ﺗﺤﺴﻴﻨﻬﺎ؛ ﻷﻧﻬﺎ ﻣﻦ ﺑﺎﺏ‎ ‎ﺍﻟﺤﺴﻦ ﻟﻐﻴﺮﻩ، ﻛﻤﺎ ﺫﻟﻚ ﺍﻟﺤﺎﻓﻆ ﺑﻦ‎ ‎ﺣﺠﺮ -ﺭﺣﻤﻪ ﺍﻟﻠﻪ- ﻓﻲ ﺁﺧﺮ ﺑﻠﻮﻍ ﺍﻟﻤﺮﺍﻡ،‏‎ ‎ﻭﺫﻛﺮ ﺫﻟﻚ ﺁﺧﺮﻭﻥ، ﻓﻤﻦ ﺭﺁﻫﺎ ﻣﻦ ﺑﺎﺏ‎ ‎ﺍﻟﺤﺴﻦ ﺍﺳﺘﺤﺐ ﺍﻟﻤﺴﺢ، ﻭﻣﻦ ﺭﺁﻫﺎ ﻣﻦ‎ ‎ﻗﺒﻴﻞ ﺍﻟﻀﻌﻴﻒ ﻟﻢ ﻳﺴﺘﺤﺐ ﺍﻟﻤﺴﺢ،‏‎ ‎ﻭﺍﻷﺣﺎﺩﻳﺚ ﺍﻟﺼﺤﻴﺤﺔ ﻟﻴﺲ ﻓﻴﻬﺎ ﻣﺴﺢ‎ ‎ﺍﻟﻮﺟﻪ ﺑﻌﺪ ﺍﻟﺪﻋﺎﺀ، ﺍﻷﺣﺎﺩﻳﺚ ﺍﻟﻤﻌﺮﻭﻓﺔ‎ ‎ﻓﻲ ﺍﻟﺼﺤﻴﺤﻴﻦ، ﺃﻭ ﻓﻲ ﺃﺣﺪﻫﻤﺎ ﻓﻲ ﺃﺣﺪ‎ ‎ﺍﻟﺼﺤﻴﺤﻴﻦ ﻟﻴﺲ ﻓﻴﻬﺎ ﻣﺴﺢ، ﺇﻧﻤﺎ ﻓﻴﻬﺎ‎ ‎ﺍﻟﺪﻋﺎﺀ، ﻓﻤﻦ ﻣﺴﺢ ﻓﻼ ﺣﺮﺝ، ﻭﻣﻦ ﺗﺮﻙ‎ ‎ﻓﻬﻮ ﺃﻓﻀﻞ؛ ﻷﻥ ﺍﻷﺣﺎﺩﻳﺚ ﺍﻟﺘﻲ ﻓﻲ‎ ‎ﺍﻟﻤﺴﺢ ﺑﻌﺪ ﺍﻟﺪﻋﺎﺀ ﻣﺜﻠﻤﺎ ﺗﻘﺪﻡ ﺿﻌﻴﻔﺔ،‏‎ ‎ﻭﻟﻜﻦ ﻣﻦ ﻣﺴﺢ ﻓﻼ ﺣﺮﺝ، ﻭﻻ ﻳﻨﻜﺮ‎ ‎ﻋﻠﻴﻪ، ﻭﻻ ﻳﻘﺎﻝ ﺑﺪﻋﺔ،

Perlu diketahui bahwa mengusap wajah setelah shalat bukanlah bid’ah. Akan tetapi meninggalkannya itu afdhol (lebih utama) karena dho’ifnya hadits-hadits yang menerangkan hal ini. Namun sebagian ulama telah menghasankan hadits tersebut karena dilihat dari jalur lainnya yang menguatkan. Di antara ulama yang menghasankannya adalah Al Hafizh Ibnu Hajar rahimahullah dalam akhir kitabnya Bulughul Marom. Demikian pula dikatakan ulama yang lainnya. Barangsiapa yang berpendapat bahwasanya haditsnya hasan, maka disunnahkan baginya untuk mengusap wajah. Sedangkan yang mendho’ifkannya, maka tidak disunnahkan baginya untuk mengusap wajah. Namun tidak ada hadits shahih yang menganjurkan mengusap wajah sesudah do’a. Begitu pula hadits yang telah ma’ruf dalam Bukhari Muslim atau salah satu dari keduanya tidak membicarakan masalah mengusap wajah setelah do’a, yang dibicarakan hanyalah masalah do’a. Siapa saja yang mengusap wajah setelah do’a, tidaklah mengapa. Namun meninggalkannya, itu lebih afdhol. Karena sebagaimana dikatakan tadi bahwa hadits-hadits yang membicarakan hal itu dho’if. Namun yang mengusapnya sekali lagi, tidaklah mengapa. Hal ini pun tidak perlu diingkari dan juga tidak perlu dikatakan bid’ah. [7]

Syaikh Muhammad bin Sholeh Al ‘Utsaimin rahimahullah ditanya,

ﻣﺎ ﺣﻜﻢ ﻣﺴﺢ ﺍﻟﻮﺟﻪ ﺑﺎﻟﻴﺪﻳﻦ ﺑﻌﺪ‎ ‎ﺍﻟﺪﻋﺎﺀ؟

Apa hukum mengusap wajah dengan kedua tangan setelah shalat?

Beliau rahimahullah menjawab,

ﻳﺮﻯ ﺑﻌﺾ ﺃﻫﻞ ﺍﻟﻌﻠﻢ ﺃﻧﻪ ﻣﻦ ﺍﻟﺴﻨﺔ،‏‎ ‎ﻭﻳﺮﻯ ﺷﻴﺦ ﺍﻹﺳﻼﻡ ﺃﻧﻪ ﻣﻦ ﺍﻟﺒﺪﻋﺔ،‏‎ ‎ﻭﻫﺬﺍ ﺑﻨﺎﺀً ﻋﻠﻰ ﺻﺤﺔ ﺍﻟﺤﺪﻳﺚ ﺍﻟﻮﺍﺭﺩ ﻓﻲ‎ ‎ﻫﺬﺍ، ﻭﺍﻟﺤﺪﻳﺚ ﺍﻟﻮﺍﺭﺩ ﻓﻲ ﻫﺬﺍ ﻗﺎﻝ ﺷﻴﺦ‎ ‎ﺍﻹﺳﻼﻡ: ﺇﻧﻪ ﻣﻮﺿﻮﻉ. ﻳﻌﻨﻲ: ﻣﻜﺬﻭﺏ‎ ‎ﻋﻠﻰ ﺍﻟﺮﺳﻮﻝ ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ.‏‎ ‎ﻭﺍﻟﺬﻱ ﺃﺭﻯ ﻓﻲ ﺍﻟﻤﺴﺄﻟﺔ: ﺃﻥ ﻣﻦ ﻣﺴﺢ‎ ‎ﻻ ﻳﻨﻜﺮ ﻋﻠﻴﻪ، ﻭﻣﻦ ﻟﻢ ﻳﻤﺴﺢ ﻻ ﻳﻨﻜﺮ‎ ‎ﻋﻠﻴﻪ،

Sebagian ulama memang mengatakan bahwa hal ini termasuk sunnah (dianjurkan). Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah sendiri menganggap perbuatan ini termasuk bid’ah (hal yang mengada-ada dalam agama). Bisa terjadi perbedaan semacam ini karena adanya perbedaan dalam menshahihkan hadits dalam masalah tersebut. Syaikhul Islam sendiri mengatakan bahwa hadits yang membicarakan hal ini mawdhu’ (palsu), yaitu diriwayatkan oleh perowi yang berdusta atas nama Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Sedangkan aku sendiri berpandangan bahwa orang yang mengusap wajah (seusai do’a) tidak perlu diingkari. Begitu pula orang yang tidak mengusap wajah, juga tidak perlu diingkari. [8]

Syaikh Ibnu ‘Utsaimin dalam perkataannya yang lain mengatakan,

ﻣﺴﺢ ﺍﻟﻮﺟﻪ ﺑﺎﻟﻴﺪﻳﻦ ﺑﻌﺪ ﺍﻟﺪﻋﺎﺀ ﺍﻷﻗﺮﺏ‎ ‎ﺃﻧﻪ ﻏﻴﺮ ﻣﺸﺮﻭﻉ؛ ﻷﻥ ﺍﻷﺣﺎﺩﻳﺚ ﺍﻟﻮﺍﺭﺩﺓ‎ ‎ﻓﻲ ﺫﻟﻚ ﺿﻌﻴﻔﺔ، ﺣﺘﻰ ﻗﺎﻝ ﺷﻴﺦ‎ ‎ﺍﻹﺳﻼﻡ – ﺭﺣﻤﻪ ﺍﻟﻠﻪ ﺗﻌﺎﻟﻰ :- ﺇﻧﻬﺎ ﻻ‎ ‎ﺗﻘﻮﻡ ﺑﻬﺎ ﺍﻟﺤﺠﺔ.‏‎ ‎‏… ﻭﺇﺫﺍ ﻟﻢ ﻧﺘﺄﻛﺪ ﺃﻭ ﻳﻐﻠﺐ ﻋﻠﻰ ﻇﻨﻨﺎ ﺃﻥ‎ ‎ﻫﺬﺍ ﺍﻟﺸﻲﺀ ﻣﺸﺮﻭﻉ ﻓﺈﻥ ﺍﻷﻭﻟﻰ ﺗﺮﻛﻪ؛‎ ‎ﻷﻥ ﺍﻟﺸﺮﻉ ﻻ ﻳﺜﺒﺖ ﺑﻤﺠﺮﺩ ﺍﻟﻈﻦ ﺇﻻ ﺇﺫﺍ‎ ‎ﻛﺎﻥ ﺍﻟﻈﻦ ﻏﺎﻟﺒﺎً.‏‎ ‎‏… ﻓﺎﻟﺬﻱ ﺃﺭﻯ ﻓﻲ ﻣﺴﺢ ﺍﻟﻮﺟﻪ ﺑﺎﻟﻴﺪﻳﻦ‎ ‎ﺑﻌﺪ ﺍﻟﺪﻋﺎﺀ ﺃﻧﻪ ﻟﻴﺲ ﺑﺴﻨﺔ، ﻭﺍﻟﻨﺒﻲ ﺻﻠﻰ‎ ‎ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ ﻛﻤﺎ ﻫﻮ ﻣﻌﺮﻭﻑ ﺩﻋﺎ‎ ‎ﻓﻲ ﺧﻄﺒﺔ ﺍﻟﺠﻤﻌﺔ ﺑﺎﻻﺳﺘﺴﻘﺎﺀ ﻭﺭﻓﻊ‎ ‎ﻳﺪﻳﻪ )1 ( ﻭﻟﻢ ﻳﺮﺩ ﺃﻧﻪ ﻣﺴﺢ ﺑﻬﻤﺎ ﻭﺟﻬﻪ،‏‎ ‎ﻭﻛﺬﻟﻚ ﻓﻲ ﻋﺪﺓ ﺃﺣﺎﺩﻳﺚ ﺟﺎﺀﺕ ﻋﻦ‎ ‎ﺍﻟﻨﺒﻲ ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ ﺃﻧﻪ ﺩﻋﺎ‎ ‎ﻭﺭﻓﻊ ﻳﺪﻳﻪ ﻭﻟﻢ ﻳﺜﺒﺖ ﺃﻧﻪ ﻣﺴﺢ ﻭﺟﻬﻪ.

Mengusap wajah dengan kedua tangan setelah do’a yang lebih tepat, amalan tersebut bukanlah suatu yang dianjurkan. Karena hadits yang menerangkan hal ini dho’if. Sampai-sampai Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah mengatakan bahwa hadits tersebut tidaklah bisa dijadikan hujjah (karena dho’ifnya, pen). Jika memang menurut perasaan kita hal itu benar-benar tidak dianjurkan, maka yang utama adalah meninggalkan amalan tersebut. Karena amalan tidaklah dibangun dengan hanya sekedar perasaan kecuali jika perasaan tersebut benar-benar kuat. Aku pun berpendapat bahwa mengusap wajah sesudah do’a dengan kedua tangan bukanlah termasuk yang disunnahkan.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagaimana yang telah ma’ruf dalam khutbah Jum’at dan shalat Istisqo’, beliau berdo’a dengan mengangkat tangan. Namun ketika itu tidak didapati kalau beliau mengusap wajah setelah do’a. Begitu pula dalam beberapa hadits dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dijelaskan bahwa beliau berdo’a dengan mengangkat kedua tangan namun tidak shahih jika dikatakan bahwa beliau mengusap wajah. [9]

Syaikh Sholeh Al Fauzan hafizhohullah ditanya, “Apa hukum mengusap wajah setelah berdo’a?”

Jawaban beliau hafizhohullah, “Hadits yang membicarakan amalan tersebut tidak shahih. Namun siapa yang mengamalkan hal ini tidak perlu diingkari. Akan tetapi, yang tidak mengusap wajah setelah berdo’a, itulah yang ahsan (lebih baik).” [10]

Penutup

Nasehat terakhir dari Syaikh Sholeh bin Fauzan bin ‘Abdillah Al Fauzan hafizhohullah, kami rasa sudah cukup sebagai kesimpulan. Artinya hadits yang membicarakan amalan ini dho’if, sehingga tidak perlu diamalkan. Namun tidak perlu ada ingkaru mungkar dalam hal ini karena haditsnya pun masih diperselisihkan dho’if atau hasannya. Yang tidak mengamalkan mengusap wajah sesudah berdo’a, itulah yang lebih baik. Wallahu waliyyut taufiq.

Alhamdulillahilladzi bi ni’matihi tatimmush sholihaat.

Footnote:
[1] Lihat Siyar A’lam An Nubala, 16/67.

[2] Lihat Dho’iful Jaami’, 4412.

[3] Al ‘Ilal Mutanahiyah, 2/840-841.

[4] Majmu’ Al Fatawa, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, 22/519.

[5] Fatawa Al ‘Izz bin ‘Abdis Salam, hal. 47.

[6] Majmu’ Fatawa Ibnu Baz, Ar Riasah Al ‘Ammah lil Buhuts Al ‘Ilmiyyah wal Ifta’, 26/148.

[7] Sumber website Syaikh ‘Abdul ‘Aziz bin ‘Abdillah bin Baz >> http://www.binbaz.org.sa/mat/11228

[8] Liqo’ Al Bab Al Maftuh, Syaikh Muhammad bin Sholeh Al ‘Utsaimin, kaset no. 196.

[9] Majmu’ Fatawa wa Rosail Ibnu ‘Utsaimin, Asy Syamilah, 13/191.

[10] Sesi Tanya Jawab, Durus Mukhtashor Zaadil Ma’ad, 25 Rabi’ul Awwal 1432 H, Riyadh-KSA.

Sumber: http://m.rumaysho.com/amalan/hukum-mengusap-wajah-setelah-berdoa-1594.html

About Fadhl Ihsan

Silakan temukan saya di http://facebook.com/fadhl.ihsan

Posted on 14/07/2015, in Uncategorized. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: