Akidah Nyeleneh Syi’ah tentang Hari Akhir

Sudah menjadi suatu kelaziman, bahwa Syiah mesti menghubungkan segala urusan agama dengan doktrin sentral mereka, yakni imamah. Percaya pada keberadaan hari akhir tidak sah jika tidak percaya pada imamah.

Menurut Syiah, bagaimana beriman kepada hari akhir dapat diterima tanpa keimanan kepada para Imam Ahlul Bait, padahal urusan akhirat sepenuhnya berada di genggaman mereka. Merekalah yang berhak memasukan seseorang ke dalam surga atau neraka. Hal ini telah dinyatakan oleh al-Kulaini dalam al-Kafi sebagai berikut:

ﺍﻵﺧِﺮَﺓِ ﻟِﻠْﺈِﻣَﺎﻡِ ﻳَﻀَﻌُﻬَﺎ ﺣَﻴْﺚُ ﻳَﺸَﺎﺀُ ﻭَ‏‎ ‎ﻳَﺪْﻓَﻌُﻬَﺎ ﺍِﻟَﻰ ﻣَﻦْ ﻳَﺸَﺎﺀُ ﺟَﺎﺋِﺰٌ ﻟَﻪُ ﺫَﻟِﻚَ ﻣِﻦَ‏‎ ‎ﺍﻟﻠﻪِ .

“Akhirat adalah milik Imam, dia boleh meletakannya di manapun dia suka, dan memberikan kepada siapa saja yang dia kehendaki. Hal itu sudah direstui oleh Allah.” [1]

Syiah mengigau sedemikan karena dalam keyakinan mereka, Allah Subhanahu wa Ta’ala menciptakan surga dan neraka hanya untuk menghormati a’immat Ahl al-Bait (para Imam Ahlul Bait). Dalam hal ini, salah satu pemuka ulama Syiah, Ibnu Babawaih, menyatakan sebagai berikut:

ﻭَ ﻳَﺠِﺐُ ﺃَﻥْ ﻳُﻌْﺘَﻘَﺪَ ﺃَﻧَّﻪُ ﻟَﻮْ ﻟَﺎ ﻫُﻢْ ﻟَﻤَﺎ ﺧَﻠَﻖَ‏‎ ‎ﺍﻟﻠﻪُ ﺳُﺒْﺤَﺎﻧَﻪُ ﺍﻟﺴَّﻤَﺎﺀَ ﻭَ ﺍﻷَﺭْﺽَ ﻭَ ﻟَﺎ ﺍْﻟﺠَﻨَّﺔَ‏‎ ‎ﻭَ ﻟَﺎ ﺍﻟﻨَّﺎﺭَ, ﻭَ ﻟَﺎ ﺁﺩَﻡَ ﻭَ ﻟَﺎ ﺣَﻮَّﺍﺀَ, ﻭَ ﻟَﺎ ﺍﻟْﻤَﻼَ‏‎ ‎ﺋِﻜَﺔَ, ﻭَ ﻟَﺎ ﺷِﻴْﺌﺎً ﻣِﻤَّﺎ ﺧُﻠِﻖَ .

“Wajib diyakini bahwa andai bukan karena para Imam, Allah tidak akan menciptakan langit, bumi, surga, neraka, Adam, Hawa, malaikat dan segala apa yang Dia ciptakan.” [2]

Bagi Syiah, para Imam memegang peran yang demikian sentral, baik mengenai urusan dunia maupun urusan akhirat seseorang, juga mengenai kehidupan dan kematiannya.

Syiah percaya, bahwa sesaat sebelum orang mukmin meninggal dunia, para Imam ikut andil dalam proses keluarnya ruh. Mereka meyakini bahwa para Imam hadir saat seseorang menghadapi ajal. Para Imam itulah yang dapat memberi syafa’at (pertolongan) kepada orang-orang yang mempercayai wilayah (kepemimpinan Ali dan keturunannya), sehingga keluarnya ruh tidak terlalu menyiksa. Syiah juga percaya bahwa para Imam bisa membuat orang yang akan meninggal semakin menderita disebabkan keengganannya mengakui wilayah. [3]

Kepercayaan semacam itu demikian menjiwai penganut Syiah, hingga tradisi dan amaliyah keseharian mereka sesak dengan khurafat, takhayyul dan mitos. Hal itu dapat kita lihat, semisal setelah orang Syiah meninggal, biasanya kerabatnya memasukkan debu kuburan Sayyidina Husain Radhiyallahu ‘anhu ke dalam kafannya. Mereka percaya bahwa abu tersebut akan menjadi perisai dari api neraka.

Lebih dari semua itu, Syiah juga percaya bahwa saat seseorang masuk ke liang lahad, pertanyaan pertama yang diajukan malaikat adalah berkenaan dengan Ahlul Bait. Al-Majlisi memberikan ilustrasi yang amat lugas tentang hal itu:

ﺃَﻭَّﻝُ ﻣَﺎ ﻳُﺴْﺄَﻝُ ﻋَﻨْﻪُ ﺍﻟﻌَﺒْﺪُ ﺣُﺒُّﻨَﺎ ﺃَﻫْﻞَ ﺍﻟﺒَﻴْﺖِ.

“Pertanyaan pertama yang diajukan kepada seorang hamba adalah kecintaan kita kepada Ahlul Bait.” [4]

Lebih lanjut, al-Majlisi dalam karyanya yang lain, al-I’tiqadat, juga mengatakan sebagai berikut:

ﻓَﻴَﺴْﺄَﻟُﻪُ ﻣَﻠَﻜَﺎﻥِ ﻋَﻦْ ﻣَﻦْ ﻳَﻌْﺘَﻘِﺪَﻩُ ﻣِﻦْ‏‎ ‎ﺍﻟْﺄَﺋِﻤَّﺔِ ﻭَﺍﺣِﺪًﺍ ﺑَﻌْﺪَ ﻭَﺍﺣِﺪٍ, ﻓَﺈِﻥْ ﻟَﻢْ ﻳُﺠِﺐْ‏‎ ‎ﻋَﻦْ ﻭَﺍﺣِﺪٍ ﻣِﻨْﻬُﻢْ ﻳَﻀْﺮِﺑَﺎﻧِﻪِ ﺑِﻌَﻤُﻮﺩٍ ﻣِﻦْ ﻧَﺎﺭٍ‏‎ ‎ﻳَﻤْﺘَﻠِﺊُ ﻗَﺒْﺮَﻩُ ﻧَﺎﺭًﺍ ﺍِﻟَﻰ ﻳَﻮْﻡِ ﺍﻟْﻘِﻴَﺎﻣَﺔِ .

“Maka dua malaikat itu menanyainya tentang Imam yang dia (orang yang berada di dalam kubur) percayai satu persatu. Jika ia tidak bisa menjawab satu saja, dua malaikat itu akan memukulnya dengan tongkat dari api yang akan membuat kuburannya terbakar hingga hari kiamat.” [5]

Ulama Syiah yang lain, Muhammad al-Husaini al-Jalali, juga mengatakan:

ﻭَ ﺃَﻣَّﺎ ﺇِﺫَﺍ ﻛَﺎﻥَ ﻓِﻲ ﺣَﻴَﺎﺗِﻪِ ﻣُﻌْﺘَﻘِﺪًﺍ ﺑِﻬِﻢْ‏‎ ‎‏)ﻳﻌﻨﻲ ﺍﻹﺛﻨﻲ ﻋﺸﺮ ( ﻓَﺈِﻧَّﻪُ ﻳَﺴْﺘَﻄِﻴْﻊُ ﺍﻟﺮَﺩَّ‏‎ ‎ﻋَﻠَﻰ ﺃَﺳْﺌِﻠَﺘِﻬِﻢْ )ﺃﺳﺌﻠﺔ ﺍﻟﻤﻼﺋﻜﺔ ( ﻭَ ﻳَﻜُﻮْﻥُ‏‎ ‎ﻓِﻲ ﺭَﻏَﺪٍ ﺇِﻟَﻰ ﻳَﻮْﻡِ ﺍﻟﺤَﺸْﺮِ.

“Jika sewaktu hidup ia mempercayai para Imam (Dua Belas), maka ia akan dapat menjawab semua pertanyaan malaikat, dan akan mendapatkan kenikmatan hingga hari pengumpulan.” [6]

Lebih jauh, mengenai hari kebangkitan, Syiah juga mempunyai kepercayaan tersendiri. Mereka meyakini bahwa tidak semua orang akan dikumpulkan di Padang Mahsyar, namun akan ada sekelompok orang yang akan masuk surga tanpa dikumpulkan di Padang Mahsyar terlebih dahulu. Mereka adalah penduduk Qum, kota suci Syiah di Iran. Dalam hal ini, ulama Syiah rupanya cukup bersemangat membikin riwayat aspal (asli tapi palsu) guna mengesankan keutamaan kota ini, antara lain apa yang diungkapkan oleh Syekh Abbas al-Qummi, salah seorang ulama Syiah kontemporer yang membidangi hadits dan sejarah. Ia mengatakan sebagai berikut:

ﺃَﻥَّ ﺃَﻫْﻞَ ﻣَﺪِﻳْﻨَﺔِ ﻗُﻢْ ﻳُﺤَﺎﺳَﺒُﻮْﻥَ ﻓِﻲْ‏‎ ‎ﺣُﻔَﺮِﻫِﻢْ ﻭَ ﻳُﺤْﺸَﺮُﻭْﻥَ ﻣِﻦْ ﺣُﻔَﺮِﻫِﻢْ ﺇِﻟَﻰ‎ ‎ﺍﻟﺨَﻨَّﺔِ .

“Sesungguhnya penduduk kota Qum akan dihisab di kuburnya, dan digiring ke surga dari kuburnya.” [7]

ﻋَﻦْ ﺃَﺑِﻲ ﺍﻟﺤَﺴَﻦِ ﺍﻟﺮِّﺿَﺎ ﻗَﺎﻝَ: ﺇِﻥَّ ﻟِﻠْﺠَﻨَّﺔِ‏‎ ‎ﺛَﻤَﺎﻧِﻴَﺔَ ﺃَﺑْﻮَﺍﺏٍ, ﻭَ ﻟِﺄَﻫْﻞِ ﻗُﻢْ ﻭَﺍﺣِﺪٌ ﻣِﻨْﻬَﺎ‎ ‎ﻓَﻄُﻮْﺑِﻰ ﻟَﻬُﻢْ ﺛُﻢَّ ﻃُﻮْﺑَﻰ.

“Dari Abu Hasan ar-Ridha, ia berkata: “Sesungguhnya surga memiliki delapan pintu, satu pintu untuk penduduk kota Qum. Alangkah bahagianya mereka, sungguh alangkah bahagianya mereka.” [8]

Masih berkenaan dengan kota Qum, al-Majlisi menambahkan komentarnya sebagai berikut:

ﻭَ ﻫُﻢْ ﺧِﻴَﺎﺭٌ ﺷِﻴْﻌَﺎﺗِﻨَﺎ ﻣِﻦْ ﺑَﻴْﻦِ ﺳَﺎﺋِﺮِ ﺍﻟﺒِﻠَﺎﺩِ‏‎ ‎ﺧَﻤَّﺮَ ﺍﻟﻠﻪُ ﺗَﻌَﺎﻟَﻰ ﻭِﻻَﻳَﺘَﻨَﺎ ﻓِﻲ ﻃِﻴْﻨَﺘِﻬِﻢْ .

“Dari sekian negara, penduduk Qum-lah pengikut kita yang paling baik. Allah Subhanahu wa Ta’ala. Selalu menutupi wilayah kita dengan tanah air Qum.” [9]

Tegasnya, segala urusan akhirat, mulai dari hisab, timbangan amal, melewati jembatan, surga dan neraka, semuanya ditangani oleh para Imam, sebagaimana perkataan yang mereka afiliasikan kepada Abu Abdillah (Ja’far ash-Shadiq) As, yang diklaim Syiah sebagai imam ke-6, sebagai berikut:

ﺇِﻟَﻴْﻨَﺎ ﺍﻟﺼِّﺮَﺍﻁُ ﻭَ ﺇِﻟَﻴْﻨَﺎ ﺍﻟﻤِﻴْﺰَﺍﻥُ ﻭَ ﺇِﻟَﻴْﻨَﺎ‎ ‎ﺣِﺴَﺎﺏُ ﺷِﻴْﻌَﺘِﻨَﺎ .

“Kamilah yang akan mengurusi shirath, timbangan amal dan perhitungan amal pendukung kita.” [10]

Senada dengan pernyataan di atas, seorang ulama besar Syiah, al-Hur al-Amili, menetapkan bahwa di antara pokok hukum Syiah Imamiyah adalah beriman bahwa perhitungan semua amal makhluk akan ditangani oleh para Imam. [11]

Jadi, sebagaimana telah kami nyatakan sebelumnya, bahwa yang diinginkan Syiah dengan mengusung doktrin imamah tidak hanya hendak mendominasi kekuasaan duniawi secara politis, baik dengan bertopeng di balik doktrin mahdiyyah, Ghaibah, Wilayat al-Faqih dan sebagainya.

Dengan imamah, Syiah juga hendak mendominasi wilayah kiamat dan akhirat, yang seharusnya merupakan hak prerogatif Allah Subhanaht wa Ta’ala. Inilah puncak ke-ekstrimitas sebuah ideologi. Padahal di dalam al-Qur’an telah dijelaskan antara lain sebagai berikut:

ﻓَﻠِﻠَّﻪِ ﭐﻷﺧِﺮَﺓُ ﻭَﭐﻷُﻭﻟَﻰٰ

“Maka hanya bagi Allah kehidupan akhirat dan kehidupan dunia.” (QS. An-Najm: 25)

ﻟَﻪُ ﭐﻟﺤَﻤﺪُ ﻓِﻲ ﭐﻷُﻭﻟَﻰٰ ﻭَﭐﻷﺧِﺮَﺓِ ﻭَﻟَﻪُ‏‎ ‎ﭐﻟﺤُﻜﻢُ ﻭَﺇِﻟَﻴﻪِ ﺗُﺮﺟَﻌُﻮﻥَ

“Bagi-Nya-lah segala puji di dunia dan di akhirat, dan bagi-Nya-lah segala dan hanya kepada-Nya-lah kamu dikembalikan.” (QS. Al-Qashash: 70)

ﺇِﻥَّ ﺇِﻟَﻴﻨَﺎ ﺇِﻳَﺎﺑَﻬُﻢ ﺛُﻢَّ ﺇِﻥَّ ﻋَﻠَﻴﻨَﺎ ﺣِﺴَﺎﺑَﻬُﻢ

“Sesungguhnya kepada Kami-lah kembali mereka, kemudian sesungguhnya kewajiban Kami-lah menghisab mereka.” (QS. Al-Ghasyiyah: 25-26)

Oleh Apad Ruslan, diadaptasi dari buku Mungkinkah SUNNAH-SYIAH DALAM UKHUWAH? Jawaban Atas Buku Dr. Quraish Shihab (Sunnah-Syiah Bergandengan Tangan, Mungkinkah?)

Catatan kaki:
[1] al-Kulaini, al-Kafi, juz 1 hlm. 409.

[2] Ibnu Babawaih, al-I’tiqadat, hlm. 106-107.

[3] Ibid, hlm. 93-94.

[4]Mulla Muhammad Baqir Al-Majlisi, Bihar al-Anwar, juz 27 hlm. 79 dan Ibnu Babawaih, Uyunu Akhbar ar-Ridha, hlm. 222.

[5] Mulla Muhammad Baqir Al-Majlisi, al-I’tiqadat, hlm. 95.

[6] Muhammad al-Husaini al-Jalali, al-Islam Aqidah wa Dustur, hlm. 77.

[7] Syekh Abbas al-Qummi, al-Kuna wa al-Alqab, juz 3 hlm. 71. Bandingkan dengan Al-Majlisi, Bihar al-Anwar, juz 60 hlm. 218.

[8] Al-Majlisi, Bihar al-Anwar, juz 60 hlm. 215, dan Syekh Abbas al-Qummi, Safinat al-Bihar, juz 1 hlm. 446.

[9] Bihar al-Anwar, juz 60 hlm. 216.

[10] Muhammad bin Abdul Aziz al-Kasyi, Rijal al-Kasyi, hlm. 337.

[11] Dr. Nashir bin Abdullah Ali al-Qifari, Ushul Madzhab asy-Syi’ah, juz 2 hlm. 769.

Sumber: http://www.syiahindonesia.com/2015/05/aqidah-nyleneh-syiah-tentang-hari-akhir.html

About Fadhl Ihsan

Silakan temukan saya di http://facebook.com/fadhl.ihsan

Posted on 04/08/2015, in Uncategorized. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: